Submit your work, meet writers and drop the ads. Become a member
 
Gadis itu adalah sebuah parataksis.

Yang menghujam jauh hingga cakrawala
Horizon yang terbias oleh asmara
Dan candu feromon yang memuakkan akal sehat

Gadis itu adalah semantik tak terhingga.

Sebuah azimut yang rancu oleh kubah di sekelilingnya
Yang dapat dipahami hanya
Jika
Kau tenggelam dalam galaksi retinannya

Gadis itu adalah antitesis.

Dari segala idealisme yang kau bangun
Dari awal
Sebuah eradikasi
Yang membuatmu rela jatuh
Karena kau akan runtuh
Dalam dekapannya

Gadis itu adalah nyanyian yang utuh.

Birama yang mendayu kala mendengar candamu
Tawanya adalah resonansi yang jernih
Senyumnya adalah prisma bersudut lurus
Resital dari segala yang kau harapkan kali ini



Kau pun mulai bertanya-tanya
Apa yang gadis itu katakan tentangmu
Tanpa kau tahu


Bahwa gadis itu sedang mendeskripsikan dirimu.
Malang, 18 Desember 2015
Teruntuk pria yang membuatku candu
Seperti candunya pada secangkir kopi panas
Aug 2015 · 964
Bulb
There’s a man lying on a bed
Next to him sat a lady within the blanket
Zapping a cigarette, he handed it to her
Sharing a secondhand smoke
And said
“I love lady with a brain.”
She hopped on his chest
Interlocking his lips without letting upcoming words slither.

Following day
There’s a man lying on a bed
Next to him sat another lady
It costed thirthy nine seconds to forementioned lady
Rushed into the room
Bursted in tears
Recalling sugar coated lines the man had retorted.
“It was literally.”

She asked him why would he do such thing
And he replied
“Lemme get the bulb outta my head first.”

The last thing he’d remember
Was sharp pinch
Beneath his necktape
And there’s a lady
Whispered
“It was literally, darling.”
and this is literature, Darling.
Jun 2015 · 3.0k
Spektrum
Kilatan cahaya di pupilmu
Membiaskan triliun makna
Yang tertunda dalam klandestin malam
Namun kabut di antara asap metropoitan

Rangkaian mana yang harus kukonversi?
Di antara jutaan spektrum tentang harapan
Dan ribuan gelombang elektromagnetk yang fana
Akan segala mimpi yang menetes, menyublim hilang ditelan lara

Kau lihatkah kilatan cahaya di pupilmu
Di sela-sela kinerja korteks mengasosiasikan kisah kita?
Bangkitkan segala asa
Yang terkubur dalam dinginnya angin malam
Dan tenggelamdalam segelas kopi hitam
Terpendar dalam lampu jalanan, di antara asap metropolitan
Surabaya, 15 November 2014
Kepada Pemuja Semantik
Yang Takut Pada Biasnya Definisi
Termasuk
Rindu
May 2015 · 3.6k
A Silky Red Dress
In her radiance
I
Lost my vibrant
And
Breathtaking the harbor nights
With
Sleek silky red dress
And
Quibble over the sacrilege
Of
Pin sized consciousness
Then
Sealed with a kiss
To
Perpetuate the captivation
Without
Feeling poignant
So
Once fold the old fiasco
Now
All the harbor air
Smells
So right.
#nowplaying Spyro Gyra, Harbor Nights.
Apr 2015 · 4.1k
Chemical Equation
I'm such like a chemical equation.
May evening, 10 pm as the time stitch stick, I was ionized.

We were, perfectly just like Berilium and Sulfate combination did.

Slowly by time, it solved like a combustion struck by appearance of troublesome oxygen and we survived
whereas the beliefs evaporated like the hydrogen dioxide.

In the end, you won over it, finalized the equation by eliminating me both in left and right side.

Leaving me partially ionized, failed thermochemistry as the exothermic spread no waste and the enthalpy was hurt much more.
and without electron I lost.
Apr 2015 · 1.9k
Parataksis
Dalam derasnya diam tersimpan
Simfoni penuh keindahan
Tak terungkap sejuta makna
Terjebak di antara kedua hasta yang saling meraih
Serta kedua visi yang saling berdalih
Semesta bersuara dengan frekuensi yang
hanya kedua insan saling memahami
sunyi.
Apr 2015 · 1.4k
Balon
“Kalau kau tak percaya karena Tuhan tak tampak, manifestasikan saja abstraksimu dalam sebuah tindakan yang membuatmu yakin bahwa permohonanmu akan sampai. Seperti menggantungkan tulisan doa-doamu dan menerbangkannya dengan balon.
Kau tahu itu bodoh, tetapi ada sesuatu yang lebih bodoh.
Yakni tidak mempercayai sebuah harapan,
Serta usaha orang-orang untuk menggapainya.”
Kepada Pengejar Mimpi;
dan doa apatis bagi siapapun yang menghina usaha
Apr 2015 · 1.8k
You
You
Ink and paper flowing as well as my blood; in time I’m missing you
My candle gets older and a wisdom whispers I shall not waste every clandestine
You’re the reason why verbal runs out and paper planes lost their way
I shall commit
Apr 2015 · 3.1k
Mimpi Seorang Kecil
Ketika awan tak lagi biru
dan mawar tak nampak merah
Gemerlap neon di angkasa mengaburkan sisi moral serta logika
sinisme dan dosa duniawi tak lagi terhalau
dan pepohonan kering menyeruak
Angkasa menjadi saksi

Akan ada kesederhanaan
pemikiran kecil akan hidup di metropolis
belenggu takdir,
tangis serta tawa
larut dalam anggur hitam yang akhirnya luruh dalam hasrat memiliki

Menuju masa lalu,
berhenti,
angin pagi pun hilang,
bersama raja angkasa yang padam
langit membelah
turunlah tangga menuju puncak duniawi
merentang seluas tangan,
menggapai mimpi-mimpi sederhana yang hilang terbawa arus kering,
menusuk tanpa arti
Yang Terhormat
Pahlawan Yang Terkubur Derasnya Kapitalisme
Apr 2015 · 9.0k
Hometown
What city lights blind
A megapolitan fog disguises
Never ever truly conquer one
Than a severe lamps of comfort hometown
To all Nomads in seeking for ambivalence. To all Wanderers in seeking for place to laid.
Apr 2015 · 1.8k
(Transparan)
Aku ingin menggapai angin; dengan jasad
Ia mencumbuku; namun transparan

Aku ingin menari di tirta; dengan cinta
Dan ombak mengalun; namun transparan

Aku ingin bersangkar di bayangmu; dengan waspada
Semua terlahap; namun transparan

Lintang waluku di selatan; musim subur
Hujan rintik; kini berbaur
Paradigma melesat; mendekap
Dan apa yang kurasa; semua menguap

Kuinjak leluhur raga, kupuja doa-doa;
dan semua konkrit; namun transparan.
(Kepada Harapan;
Transparan)
Apr 2015 · 2.3k
Satu Sisi
Di satu sisi aku ingin mengaburkan batas raga antara kita
Menggagalkan objektivitas yang tersurat
Sehingga berdua adalah entitas jiwa yang ideal dan bermakna

Di satu sisi aku ingin menghukummu
Merobekmu hingga berkeping-keping
Menghilangkan eksistensimu agar kau tak memenuhi benakku

Di satu sisi aku ingin membimbingmu
Meniti sehelai rambut menuju altar suci
Bermandikan mentari, kita adalah makhluk yang paling dinanti

Di satu sisi aku ingin mencabikmu
Menikam segala urat nadi yang berdetak
Beriringan dengan debar jantungku kala visimu terbayang olehku

Di satu sisi aku ingin bicara, di satu sisi aku ingin menerkam
Menertawakan humor renyah gestur yang kikuk dalam bertindak
Hanya dengan menyakitilah aku dapat mengungkapkan
Perihal aku candu akan dirimu
Kepada Pria yang menjadi Psikedelik Pribadi-ku selama tiga tahun.
Apr 2015 · 6.4k
Melankoli Pagi Hari
Sendu yang merana ingin segera hilang eksistensinya.

Aku merasakannya melalui deburan sayap-sayap imajinerku: lambat, lembam, berat, dan lekat.
Kabur dari kejaran mendung yang membayang di antara kepakku, pundi-pundi udaraku rasanya ingin kubakar saja. Kepada tangan-tangan Malam yang mulai menggelepar kelelahan, menyerahlah.
Diam kau, Rindu! Kunantikan Pagi hanya untuk berkubang dalam realitas yang menyejukkan tembolokku ini.

Sebuah transkripsi dari sunyinya Pagi, aku ingin bercinta dengannya. Ia juga menginginkanku. Aku lah Burung Gereja yang mengisi setiap jeda bisu dari upacara sakral pergantian periode. Aku tahu Pagi merindukanku. Aku tahu Pagi menantiku untuk duduk di pangkuannya dan menunduk, menghormati, dan pada akhirnya bersanding dengannya.

Biji mentari mulai retak. Fiksi-fiksi kemerahan mulai bersemi di ufuk timur. Burung Gereja yang munafik ini pun segera menertawakan Malam (mengapa ia terdiam saja? Mengapa ia tidak mengejarku? Ah sudahlah, mungkin ia akhirnya sadar) dan melesat dalam sudut lurus ke arah ranumnya penghujung subuh.

Segera ketika mendarat di antara embun pagi hari yang terkondensasi, jemari Pagi meraih wajahku. Merasuk hingga retinaku menjerit dalam sukacita. Bulba olfaktori yang menghirup segala nikmat dalam sejuknya nafas kabut (berbau mint, capucinno hangat yang dituang dalam cangkir marmer, dan pelukan hangat sepasang kekasih dalam satu ranjang untuk pertama kalinya) meronta dalam adiksi akan ciuman pertama Pagi kepada diriku. Lalu perlahan sinarnya mulai meraba tubuhku; dengan lembut dan penuh kasihlah Pagi selalu bersikap. Pelan tapi pasti, ia mulai menelanjangiku sampai pada suatu titik hingga aku sadar bahwa aku hanyalah sebuah bias eksistensi.

Aku ini tiada.

Aku ini bukan siapapun.

Akulah Sendulah yang merana!

Rindu mulai menjerat kaki-kakiku. Kemanakah benteng-benteng diksi verbal yang selalu kulontarkan dalam hipokrit tiada seekor Rindu pun yang boleh menggerayangi diriku! Aku berteriak meminta derma asih agar tidak terseret Malam yang tiba-tiba duduk dalam singgasananya sambil tersenyum penuh kemenangan. Aku tidak boleh kembali ke dalam Malam! Bagian bawah tubuhku seakan sudah menyerah dalam keadaan, tetapi lenganku meronta menjulur ke arah Pagi.

Yang kini tiada.

Yang memberikan harapan semu terbiaskan oleh lampu jalanan

Yang rupanya hanyalah delusi

Dari sebuah Sendu

Yang memunafikkan masa lalu dengan bersandar pada peluh masa depan

Yang rupanya hanyalah delusi
"Kepada seluruh mantan kekasih yang berusaha mencari pelarian"

— The End —