Sepenuh rasa
Hati ingin berbicara
Bahwa mencintaimu
Rahasia terbesar yang kumiliki

Kerah bertegak dirimu hadir
Sempurna ciptaan Tuhan
Memanjakan kedua mata
Membungkam mulut dari perlakuan liar

Hakikat kemurnian yang sangat dijunjung
Bicara keindahan
Meluangkan ruang imajinasi
Bunga - bunga mawar berterbangan

Lukisan manisnya
Tersenyum dalam lamunan nya
Sudikah engkau mengetahui isi hati
Lebih dari yang kau tahu selama ini.

16/12/2017 | 22.37 | Indonesia | K.A

JOGJA

“Jogja sedang berusaha menutupi kesedihan karena penyesalannya, buktinya akhir-akhir ini Jogja ramai sekali”
“Untuk apa Jogja bersedih?
Bukankah banyak yang mencintainya selama ini?
Buktinya Jogja bisa dengan mudahnya tebar keramahan kesana-kemari kemudian mendapatkan banyak hati.”


JAKARTA

“Jakarta sudah tidak kuat lagi menahan sakit perasaannya hingga ia menangis, buktinya kemarin hujannya turun deras sekali”
“Untuk apa Jakarta menangis?
Bukankah Jakarta begitu kuat?
Buktinya ia tahan mendengar suara bising dari banyak pasangan kekasih yang melempar janji-janji palsu selama ini.”


BANDUNG

“Bandung bingung menanggapi apa yang terjadi terhadap Jogja dan Jakarta, buktinya ia hanya bisa diam.”
“Tidakkah kau tahu bahwa bandung selalu bersuara?
Tetapi selama ini suaranya tersamarkan oleh suara hujan.
Buktinya suaranya tidak bisa dibuktikan.”

poeticmetaphors on Tumblr
Jakarta | 16 Jul | 2.06 AM

I think being here with coffee is better
learning to feel bitter

if i there be with you,
your words are sweet
but your promise is fake

Jakarta | 25 Jan | 8.48 PM

Skycrapers on land of history
Buildings filled with people who tries to live
A twilight city
When it's the first time to saw an angel, You.

Berjabat tangan diawal realita
Berpeluk mesra diakhir imajinasi
Aku jatuh padamu
Terlalu dalam.

Walking around the city
Feels like just you and me
Talking things, laughing things
Living our day in different dimension.

Hari - hari disisimu membuat hari mewangi
Ketika kaki menginjak di depan duniamu
Menatap mata
Hati pun berbicara, mulut membisu.

13/12/2017 | 21.16 | Indonesia | K.A

I desperately keep a feeling,
I write your name in the sky until I'm dying.
but your name is lost in the rain.

Then falling into the universe,
Buried by the earth,
And left there; forever

Jakarta | 08 Juli 17 | 6.56 PM

Desember telah sini
Dan seperti janji yang telah terucap;
saya akan memaafkan diri saya
karena telah mencintai kamu di bulan-bulan sebelumnya.

Nama mu terukir sangat indah
Kebahagiaan yang tiada dua
Kisah kita memang baru sebentar
Namun hatimu ingin beranjak

Tanya hatimu,
Sebelum engkau pergi
Masihkah diriku menghuni didalamnya?
Terlalu rapuh untuk tersandar dan menerima

Diriku memang tidak mendekati sempurna
Aku... Gagal... Membahagiakan mu
Diriku tak pernah berhenti mencoba
Aku... Tidak... Layak

Sebelum kau memilih untuk pergi
Aku tak pernah lelah menanti
Nama mu yang selalu ada di setiap doa
Aku akan merindukanmu

Terima kasih untuk segalanya.

08/11/2017 | 17.44 | Indonesia

Waktu adalah sahabatku
Jarak adalah musuhku
Bersamamu adalah saat kesukaanku
Berjarak denganmu adalah keengananku

Terlintas di benak ingin membuat mesin waktu
Melintasu waktu
Teleportasi menuju duniamu
Menghabiskan waktu yang tersisa bersamamu

Berbicara segala hal
Mendengarkan segala hal
Mencintai segala hal tentangmu
Bersenggama selamanya denganmu

Tuhan telah menurunkan malaikat di hidupku
Setiap malam kubisikkan doa-doa ku kepadaNya agar diriku layak
Setiap hal di dirimu membuat segalanya sempurna untuk menjadi layak
Tuhan, jaga malaikat ini untuk tetap disisiku.

06/11/2017 | 23.56 | Indonesia

Mahluk Tuhan yang begitu murni
Menutup diri untuk tak terlihat
Melihat hanya dengan doa
Menggincu disisi akhlaknya

Dusta bahwa dia tiada lain dari sempurna
Dia lah arti kata sempurna
Dusta bahwa dia tidak berjalan dengan arahanNya
Dia lah jalan untuk diriku berpulang

Rajutan luka perih di jiwa
Penyembuh kesepian
Reinkarnasi seorang malaikat
Permata yang paling berharga

Kau adalah jantungku
Berdetak di setiap detik kematianku
Kau adalah darahku
Berjalar renang disekujur tubuhku

Membuatku merasa hidup.

04/12/2017 | 19.52 | Indonesia
NURUL AMALIA Dec 2

sayup angin membawa anganku pergi
hembusannya mendayu dayu
hingga aku terlelap dalam lamunanku
jiwaku masih tetap sama
hatiku berbicara
biarlah aku berlayar bersama perahumu
mengelilingi lautmu yang luas

Next page