Denganmu
Seakan kenyataan berlari - lari
Imajinasi menghanyutkan diri
Membuat mimpi sempurna

Menjadi diriku yang sebenarnya
Membuat dirimu tempat ku berpulang
Seakan dunia berhenti sejenak
Memberiku kesempatan untuk melihatmu

Suatu keindahan yang mampu merajut rindu
Lukisan yang berharga akan dirimu
Lagu romantis yang merdu
Menjadikan arti dari dirimu.

21/10/2017 | 22.04 | Indonesia

Wanita berlapis kerudung
Apakah lancang diriku untuk berbincang ?
Perasaan yang terus menarik diriku untuk mendekat
Pikiran yang terus menahan akan menghormati

Apakah yang ada didalam hatimu?
Seisi coklat dengan beraneka rasa?
Atau
Seikat bunga dengan sama warna?

Rasa ingin tahu yang sangat besar
Membuat diriku ingin memasuki dunia mu
Dunia yang mengguncang
Namun, tidak banyak yang merasakan

Buku - buku yang disusun rapih
Namun tidak satupun isinya mengenaimu
Bayangan yang selalu hadir di mata
Namun tidak ada pelaku bayangan itu

Bolehkah diriku mendapatkan kehormatan
Untuk masuk dan mempelajari hatimu?
Maafkan diriku yang lancang ini
Aku hanya ingin tahu tentang seorang putri berkerudung.

16/10/2017 | 19.08 | Indonesia

If only I
knew you were coming
To pour
the storms down
into my livingroom
I would have closed
my windows down
And let you
fuse, with the ocean wind

What a miss!

PS: Thanks love, I'll live within and swim around.
Kevin Onassis Sep 25

It feels like a thousand years had passed with my soul ripped
And my heart torn into pieces.
A thousand memories that we had
A thousand places that we've visited
A thousand dreams that we've dreamed of

Is it me or the world that's going crazy ?
I can't forget all of that ;  yet you moved on and forget about us
All of the kisses, hugs, laughs
All of that happiness

You threw that away easily

You've left me a bad Legacy.
You've abandoned me in this cruel world that we tried to ran from it
Is it me or you that deserves this madness ?
Is it me or you that deserves to be left with?

A legacy that i will never forget
A legacy that i will never accept
A legacy that never leaves my thoughts
A legacy that never leaves my heart.

25/09/2017 | 11.56 | Indonesia
Kevin Onassis Sep 25

Loving you is like being in a desert
Empty but wide.
Chasing you is like believing eternity is exist
Waste of time but giving hopes.

Raindrop falling down to the top of house
Tik.. Tik.. Tik..
Hoping that rain will bring a miracle
Which is You.

Trees that welcomes the arrival of rain
Flowers that bloom itself
Showing its beauty to The bee.

My soul lies between those flowers
Missed
Trampled
Forgotten
By You.

Somehow i survived
Waiting to see
You bloom that beauty.

25/09/2017 | 11.43 | Indonesia
ga Sep 9

Pernahkah aku menjadi kembang apimu
Meletup-letup berirama
Mempesona penuh warna
Memantik rindu tak kunjung reda

Pernahkah aku menjadi senyummu
Segaris indah warna merah
Membentuk sudut surga
Di atas pipimu yang merona

Pernahkah aku menjadi bungamu
Harum mewangi walaupun sepi
Senyum melekat tiada henti
Bermekaran di relung hati

Atau

Apakah aku ini sedihmu
Terbendung oleh pelupuk
Membasahi mata cokelatmu
Tumpah menyusuri sudut matamu

Pernahkah aku menjadi "aku" bagimu
ga Sep 8

Aku pernah menjadi angin
Menyusuri tingkap-tingkap rumahmu
Membawa sejuknya pagi ke kamarmu
Semilir menyentuh kulitmu, membangunkanmu

Aku pernah menjadi awan
Melayang-layang mengikutimu
Menahan risau sampai menghitam
Mendung kala itu

Aku pernah menjadi lagu
Kala kau menatap melalui kaca jendela
Beradu dengan deru hujan
Sayup menemani lamunanmu

Aku pernah menjadi nada
Suara yang kau beri warna
Yang terus kau latih
Selalu kau nyanyikan

Aku pernah menjadi naskah
Cerita indah di balik luka
Dan kau adalah ratunya
Drama yang kau pentaskan

Aku pernah menjadi malam
Dingin namun memberimu kebebasan
Mengakhiri harimu yang lelah
Menemanimu terlelap

Aku pernah menjadi cakrawala
Indah di ujung garis mata
ga Sep 5

Malam itu lampu indah kelap-kelip
Jemari kita saling bertautan
Kau yang paling indah malam itu
Menebar semburat warna-warni di mataku

Genggamanmu hangat padaku
Daya pikatmu menciptakan ilusi
Kau, semerbak tubuhmu, warna-warni lampu
Perpaduan yang sempurna! Aku terlena

Kau menuntunku ke karnaval ini
Tempat yang indah dengan sejuta rasa
Di mana seorang pencuri hatinya telah dicuri
Seorang yatim piatu mendapatkan saudaranya

Apakah ini nyata?
Karena kau menciptakan
bumi berbentuk apel
Yang hanya menumbuhkan apel
Untuk kita berdua

Sungguh luar biasa, inikah rasanya karnaval?
Mari kita nikmati, kau berbisik
Menyuruhku memejamkan mata
Kuikut saja, penasaran di mana aku terbangun nanti

Tolong bangunkan aku

Salam hangat untuk pembaca yang terhormat,

Apa kamu tahu apa yang lebih cerdas dari berada di tengah-tengah dan jadi pengamat sebelum benar-benar memihak? Atau, apa menurutmu tindakan itu bukanlah tindakan yang akan dilakukan oleh orang-orang intelektual yang sesungguhnya? Apakah menurutmu itu adalah tindakan orang-orang bodoh yang tidak peduli atau orang-orang pemikir yang berhati-hati?
Kakekku menyisipkan kata ‘median’ pada nama awalku dan ia jadikan kata itu sebagai nama kecilku, juga nama panggilanku. Di antara nama lengkapku yang berbunyi, Mediana Prawirahardja, kata yang diartikan sebagai nilai tengah itu ia tetapkan sebagai nama panggilan untukku. Harapannya adalah agar aku akan memiliki sifat yang sama dengan kata itu. Berada di tengah. Netral. Damai. Berada di tengah  dan menilai, atau berada di tengah dan memiliki nilai.
Nama adalah doa dan lama-kelamaan, aku mulai lelah menjadi pengamat yang hanya bisa menyaksikan dan mencari-cari kebenaran yang belum terungkap di antara hiruk-pikuk masyarakat yang hilir-mudik penuh hingar-bingar ini, di balik dunia yang berantakan ini.

(bersambung.)
rks Sep 2

Dia hanyalah angin sejuk yang dengan cepat berlalu dikehidupanku,
Tetapi aku, terlalu egois
Aku menginginkan angin sejuk itu terus menemaniku,
Aku berusaha untuk membawanya,
Berusaha menyimpannya,
Sekuat tenaga
Namun usahaku hanyalah sia-sia
Dia hanyalah angin sejuk yang hanya sesekali menghampiriku, menemaniku
Tetapi aku malah hanyut dalam kesejukannya,
Sampai rasanya aku tak sanggup jika tidak menghirup dan merasakannya.

Next page