Submit your work, meet writers and drop the ads. Become a member
R Jun 23
Sahabatku selalu bilang, hidup adalah sebuah gedung yang ditempa oleh mimpi. Mimpi adalah pilar terkuat untuk hidup. Struktur gedung sahabatku sangat apik bagai dirancang oleh arsitek terkemuka, setiap sudutnya dikalkulasi dengan baik, interior gedung tertata dalam estetika yang berkelas. Setiap lantai gedung itu, memiliki cerita mimpi yang berbeda. Namun, gedung milik sahabatku tak pernah lepas dari sebuah warna cat yang ia sebut sebagai motivasi.

Nama gedung sahabatku adalah Kebahagiaan.

Sehari-hari gedung itu dipenuhi tawa dan senyum tiap orang yang berlalu-lalang di dalamnya. Tak jarang gedung itu mendapati kunjungan oleh Mimpi Yang Terkabul yang membikin gedung itu makin meriah dibuatnya.

Sahabatku selalu memberiku petuah bagaimana cara merawat gedungku, hidupku, dengan memiliki mimpi yang harus kuraih, meskipun jauhnya di ujung lautan sana, dan tetap harus ku kejar walaupun kemampuanku hanya sebatas merangkak.

Ketika ia bicara tentang pilar, ia tak tahu aku tak ingin punya gedung.

Kematian berbicara bagai gedung yang direnggut dari eksistensi. Dirubuhkan fisiknya. Dihancurkan. Namun, aku tak ingin punya gedung. Aku tak ingin ada di dalam lanskap kehidupan yang rumit ini. Skenario merawat, menjaga, dan mengasihi sebuah gedung membuatku bingung dan pusing.

Gedungku bahkan tak bisa dibilang gedung, hanya empat tembok kumuh yang lebih cocok disebut kandang. Aku tak punya pilar, hanya ada empat onggok tiang bambu yang perlahan dimakan rayap. Lantainya bukan dari marmer, tapi tanah becek yang bau ketika dicium hujan, tidak ada orang tertawa atau tersenyum di dalam gedungku, hanya ada aku dan rasa lapar yang berteriak sampai telingaku lelah.

Lantas, ketika aku terbangun dari tidurku yang tak pernah nyenyak dan disambut kegelapan, tanpa gedungku, tanpa ocehan sahabatku yang berkata sembari menutup mata dari kenyataan yang ku alami, aku bernapas lega.

Dalam incognito yang ku peroleh, aku merasa tenang. Terombang-ambing di tengah ada dan tiada. Menyatu dengan hitam, bersaru dengan putih. Aku tersenyum dan perlahan berterima kasih kepada Tuhan yang akhirnya memahami bahwa aku tak punya mimpi, selain menjadi tidak ada.

Namun, hatiku mencelos ketika Tuhan berbisik dengan lirih, bahwa aku hanya punya batas waktu hingga empat puluh delapan jam sebelum kembali pada kehidupan yang rumit.

“Tuhan,” kataku, “untuk apa aku ada, ketika orang-orang sibuk dengan gedung, sementara yang ku punya hanya seonggok bilik?”
Deaneira Nov 2019
yang sering kali merasa tidak dianggap.
bahkan digubris eksistensinya.
yang sering kali merasa dirinya selalu dinomorsekiankan.
bahkan kadang dilupakan.
yang sering kali merasa dirinya terlalu lama jatuh, tak ada yang bantu, dan lupa untuk bangkit.
terlalu sering menanam harap dalam jiwa lain. yang mana seharusnya dipertanyakan;
pantaskah yang ia harapkan menampung harapannya?

sering kali ia luput dari apa yang dia ucap,
sering kali juga berselisih paham dengan orang terdekatnya.
kadang juga lupa diri untuk berterima kasih pada orang lain,
bahkan lupa untuk mengucap tolong.

selama hidupnya..
sering kali juga merasa bahwa ia bernafas hanya untuk melayani diri insan lain.
sampai ia lupa..
kalau dirinya juga pantas untuk mendapat yang setimpal dengan apa yang ia berikan.

ia selalu berpikir,
“bukan, ini bukan salah dunia. melainkan ini salahku karena aku terlalu tinggi hati terhadap sekitar.”
tapi ia lupa kalau tubuhnya juga harus dipikirkan.
kadang ia tak henti memikirkan seisi dunia.
bahkan tak henti memikirkan apa salahnya,
dimana letaknya,
hingga akhirnya kedua bola yang seharusnya dapat menikmati indahnya langit pagi..
berkantung hitam di sekitarnya.

paut wajahnya tidaklah sempurna.
dipipinya, keningnya, bahkan dagunya, ada bintik-bintik yang ia selalu juluki:
“hilang satu, tumbuh seribu”.

saat menatap refleksinya,
yang sering ia direndahkan adalah fisiknya.
sering kali ia marah karena merasa tak pantas dipandang publik.
ia juga sering marah karena merasa dirinya tak kunjung cocok dalam menata penampilannya.

lelah? sangat.
betul-betul sudah ingin angkat tangan jika ia ditanya akan perasaannya terhadap dunia dan sekitarnya.
pintanya hanya satu, sederhana, tapi sulit didapatkan:
bernafas lega.
tanpa beban dan tanpa kewajiban.
tapi ia tau seorang manusia takkan pernah lekang dari kedua hal itu.
banyak yang ingin ia capai, banyak yang ingin dia mengerti.
tapi ia merasa pintunya selalu dihalangi atau bahkan dikunci saat dia sedang berusaha membuka..

hal lain yang ia mau? pulang.
tentu pulang ke ‘rumah’ tapi bukan sekedar bangunan yang ia cari.
melainkan ia juga mencari suasana yang dapat membuatnya hangat dan nyaman..
sulit bagi dirinya untuk membangun rumah sendiri,
berat tanggung jawabnya,
besar pula modalnya.

ia juga sering mengingatkan dirinya untuk bertahan.  
ia selalu berkata,
“tahan.. sebentar lagi selesai.”
yang mana ia tahu bahwa sesungguhnya ini semua tak ada ujungnya.
hidup hanyalah untaian tali yang perlu ia selesaikan sendiri lika likunya.
walau seringkali badai menimpanya dan seringkali ia lupa kalau ia hanyalah sebuah ciptaan yang jauh dari kata ‘sempurna’..

tapi setidaknya ada satu hal yang ia syukuri:
ia masih bisa selamat diantara ombak keras yang menerjang.
Megitta Ignacia Jul 2019
berhenti sebentar
amati tangga kehidupan
beberapa melesat kencang
beberapa berleha-leha
beberapa meronta terpenjara
bersandiwara mencengkram erat muslihat
beberapa berhenti berkoar
betah hanya memandang 1 arah
acuh membangun bata perbatasan
agar ujungnya jiwa tak lagi rapuh

kulihat semuanya budak
diantara kerumunan manusia
golongan batasnya
pendapatan pengeluaran
semua saling bertukar jerit
"memangnya kau siapa?"
220719 | 8:51 AM di kamarku, kamarku sendiri, masih di kota kesayangan Bandung, mau ke Majalengka airport. Tuhan jaga keluargaku amin.
afteryourimbaud Sep 2018
Kenapa harus kita
berlari dari
kenyataan
Kenyataan itu
melegakan
Kenyataan itu
mendewasakan
Kenyataan itu
memaknakan

Ayuh ke sini
kenyataan,
kuhidangkanmu
persoalan.
Zharfa Zhafirah Mar 2018
di dalam kata-kata yang hilang
di dalam mimpi-mimpi yang kelam
di dalam benak yang terdalam

tak ku temukan jiwa yang hidup
yang kutemukan hanya sisa-sisa harap
aku merasa hilang
NURUL AMALIA Sep 2016
Aku terlalu kecil
Sekecil titik di atas kertas kusut
Aku hanyalah satu dari ribuan
bahkan tak terlihat
Terlindung dalam cangkang sempit dan tipis
Bersembunyi di balik daun yang mulai berubah warna
Rumah pertamaku
akhirnya aku terlahir
sebagai sesuatu yang aneh
Aku si buruk rupa
Tubuhku dipenuhi bulu
Merangkak lemah menyusuri ranting
Menggerogoti daun disekitar
membuatnya berlubang
melarikan diri dari burung
Bergulat dengan semut rangrang
Membuat saya jatuh ke tanah
Hingga buluku rontok berserakan
Hanya cacing yang menyapa
Mereka membenci saya sangat
Aku bisa terbunuh, tidak semuanya menerimaku
sampai aku terjebak dalam dimensi lain
Aku si  ulatbulu kesepian yang bersembunyi
Bertapa di dalam kantung usang yang kecil
Mencoba untuk membunuh waktu
Berjuang dalam kegelapan untuk mencapai keindahan
Sudah cukup persinggahanku
Mengarungi kerasnya penantian panjang yang membelenggu
Aku terlahir kembali
menjadi berbeda dan mereka menyukaiku
kebahagiaan berlimpah tiba
terbang tanpa batas dengan kedua sayap yang cantik
pergi ketempat yang indah yang kumau
alex Apr 2016
dari jiwanya
mengalir darah tembaga;
kelas tiga—
karena ia tak pernah
meraih posisi utama.
air mata jatuh
dan menggema,
isi kekosongan
yang selalu ada:
banjir kesunyian,
ribuan tetes tangis
di bawah cahaya rembulan
sembunyi di antara
lipatan selimut.

banting tulang,
buang waktu.
banting diri dalam sesal,
buang kebahagiaan.
hanya tembaga yang
mendefinisikan diri;
hati terbalut emas begitu
berharga,
medali tembaga dalam genggam
dan tak pernah cukup—
tak pernah cukup.
based on a character, been a while since i last wrote indonesian poetry! first time doing indonesian poetry in this style though. and in this site.
Elle Sang Jan 2016
Tersenyumlah selagi kau mampu
Tertawalah kalau kau ingin
Karena ada kalanya dimana senyumanmu akan membuat orang menangis
Dan tawamu akan berubah menjadi air mata yang kau luapkan
Hidup di dunia hanya sementara
Jangan kau sia-siakan hanya demi kesenangan semata
Seperti semua yang ada, hidup diciptakan berpasangan
Ada susah ada senang
Dan kalau kau hanya terpaut pada kesenangan
Kau akan menyadari suatu saat
Bagaimana waktu tak dapat diputar kembali
Dan hanya penyesalan yang menemanimu pada akhirnya
For eyang Rini, may she rest in peace.

— The End —