Submit your work, meet writers and drop the ads. Become a member
Erik Jan 18
perjalananmu pasti cukup melelahkan, bahkan menjadi buta pun bisa melihatnya dengan baik. ini, disini, rebahkanlah kekhawatiranmu yang semakin hari menjadi gusar dalam doa-doa yang tabah. akan kuganti dari setiap amin yang kamu titipkan pada malam diam-diam. hati yang kemarin kamu pertaruhkan untuk menemukanku dalam mereka laut yang kesulitan kamu pelajari siapa Tuhannya, yang telah bersusah payah kamu coba taklukkan.

tidak apa-apa. tenggelamlah sesekali, mungkin lima, teguk pilunya, dan pelajari dengan bijak. pada akhirnya, jiwamu yang diberi nama manusia akan piawai membawa diri. paling sedikit, penjaga yang tahu kapan dan untuk apa waktunya sepadan dengan raga yang tersedia.

aku akan menerima sebutan sialan, menyebalkan! dalam hidup bagai keputusasaan jarum dalam jerami dengan senang hati, malah. setidaknya, kamu adalah pelaut yang cukup handal karena aku, dari jatuh-bangun-tenggelam-terbentur-salah nama dan angkatan telepon yang kesalnya harus diangkat.

bahkan, syukurku akan terpenuhi menjadi sebuah tetes melengkapi lautanmu. aku adalah satu tetes yang akan cukup membuatmu rumpang kapan saja, yang akan kamu kejar dengan bodohnya kapan saja. katakan saja terdengar ganjil. siapa perduli. aku tidak akan menjadi mudah karena aku adalah pembalut kulit dan hati terlukamu dan akan selamanya menjadi tugasku.

namaku lebih dari sebuah harap. aku tak akan pernah dan ingin menjadi harap, sebab payah adalah nama kedua dari harap. aku adalah, “kamu bisa mempunyai bagian besar dari kue ini.” atau, “tentu saja. aku punya alasan untuk mengemudi dengan hati-hati dan kembali.”

namaku sederhana.
sederhana dan akan selalu nyaman.
setelah hari itu yang penuh prasangka dan tanda tanya dari dunia yang kamu kenal dan tidak.
namaku adalah seorang pelindung dan pahlawan yang gigih nafasnya, nama yang ketika rindumu akan lapar dan kehausan menemui pelepasnya.
aku adalah kemenangan dan hadiah kemurahan hati.

rumah.
dead ophelia Jan 17
seluas alam fikiran yang berkelana,
aku terbang melintasi dinding-dinding putih,
meratapi langit-langit hingga tak berdaya,
biar saja sepi,
toh aku sudah tidak peduli,
toh aku sudah menikmati perlahan
keheningan yang mencengkam ini,
walaupun tidak bahagia,
setidaknya semua tenang untuk sementara.
i was high at the moment. getting high used to make me happy, but right now it would just make me feel okay. not sad nor happy.
dead ophelia Jan 16
rasa-rasanya sudah mati,
namun raga tetap berwujud,
jika sudah mati kenapa tidak dikubur jauh-jauh?
kenapa malah menyiksa manusia lain dengan jiwa yang sudah mati dan membusuk hingga menusuk dan menyakitkan hidung orang lain dengan bau busuk?
sekarang kami yang perlahan mati dengan bau busuk kalian,
lalu,
salah siapa jika kita semua mati?
lalu,
siapa yang akan mengubur kita jauh-jauh?
i wrote this as my family breaking into pieces. my mom and dad forcing their relationship for nothing then it killed themself. “menusuk dan menyakitkan hidung orang lain dengan bau busuk”. i feel like me and my brothers are dying because of bad parenting & bad family and we are about to feel nothing anymore.
dead ophelia Jan 16
tatapan kosong yang mencerminkan kesuraman itu,
membunuh jiwaku perlahan namun pasti,
sekarang aku sekarat.
aku tidak menuntut banyak hal dalam hidup,
hanya butuh teman untuk bercerita dan bercengkrama.
sekarang sepi, akankah sampai mati?
kesepian membunuh jiwa.
dead ophelia Jan 9
indahnya kota jogjakarta pada malam itu
tidak seberapa indah dengan
binar mata
dan senyum lekuk bibir mu
pada malam itu,
bising klakson mobil pada kemacatan malam itu bahkan bukanlah perihal yang menggangu. nyaman, bahkan bagiku semua tenang.
teringat jelas bagaimana kita menelusuri kota jogja sambil mendengarkan lagu saat kau menggengam tanganku erat, bagaikan takut kehilangannya.
untukmu Tuan,
sosok yang selalu memberikan ku kehangatan di malam hari disaat semua bergetar kedinginan.
tubuh dan ragamu yang amat ku kasihi,
terima kasih sudah memperlihatkan indahnya dunia yang pernah jahat ini.
padamu Tuan,
aku mengundangmu untuk sejenak meletakan kepala mu dibahuku dan menikmati malam yang indah, berdua.
dead ophelia Jan 9
rindu berarti merangas,
kehausan akan tubuh itu
mulut ku gersang lalu bisu,
tidak dapat mengucapkan bahwa tubuhku ini haus akan tubuhmu yang sudah berpaling berjalan jauh.
Lalu, harus diguyur air apa raga yang sudah kering ini?
Atau, biarkanlah saja rindu merangas menggerogoti raga hingga tubuh tak berdaya
Ya sudah, biarkanlah mati dan di kubur hingga kau bersedia kembali membasahi lagi di atas tanah saat semua sudah sia-sia.
dead ophelia Jan 8
ku katakan pada kau, jika pada akhirnya tidak akan berjalan lurus seperti yang di damba-damba kan.
ingatlah bahwa kau dan aku telah terjatuh didalam perjalanan yang amat panjang dan melelahkan,
dan jika kau meminta ku untuk memutar balik agar tidak lagi berjalan bersama,
bagaikan sama saja dengan bunuh diri,
walaupun akhirnya akan mati,
setidaknya kita mati berdua,
setidaknya kita pernah bahagia.
dead ophelia Jan 8
meringis menyisat dada
berteriak dalam kesunyian
pilu hati yang sudah dua tahun ku pendam sendiri, akankah sampai pada ujungnya?
apa lagi cara yang harus ku lakukan,
mungkin tenaga sudah tak kuat lagi
bahkan
mungkin harga diri sudah hilang
Namu Jan 3
Melihatmu melukis warna
Merah cerah dan jingga
Mengangkat kedua ujung bibir
Membawa bahagia dengan sihir
Namun kini bukanlah yang lalu
Melihatmu menyobek raga
Merah darah dan infeksi
Menggebuk harapan memfana
Mengenakan topeng yang berseri
Audrey L Dec 2018
akan kuceritakan padamu
bahwa diriku dulu mempunyai teman
kita hampir melengkapi satu sama lain,
ku sayang dia
dia bagaikan bintang-bintang di semesta
kecil namun essential bagiku.

aku tidak tahu sekarang dia bagaimana
matahari singgah dan entah kemana
persahabatan kita berujung
mungkin terbawa angin,
entahlah.

kemaren aku rindu,
dan besok pun akan terjadi hal yang sama
"apa kabar?" ingin sekali kutanyakan ini,
namun pikiran dan hati pun tampak bermusuhna.

ayo pulanglah ke rumah yang sempat kau singgah ini,
walaupun tidak sama,
perasaan ini akan mengurusmu,
hingga akan membuatmu betah.
a poem about someone who i would be dying to meet. hope you enjoy
Next page