Submit your work, meet writers and drop the ads. Become a member
Lalu, kamu hanya akan
Patah sedikit
Tergores sedikit
Retak sedikit

Ketika kamu ingat
Ia dirangkul cahaya
Menuju-Nya
Niat ingin memberi hati,
tetapi tidak tahu pasti.
Niat ingin menghibur diri,
malah berakhir sakit hati.
Tidak perlu berlari,
nanti lelah sendiri.
Cukup berjalan kaki,
yang penting pasti.
Semampunya saja melakukan segalanya,
sebab tidak ada yang sempurna di dunia.
Tidak perlu terus-menerus merasa kecil,
sebab Tuhan selalu melihat yang terpencil.
frasarumpang May 16
Yang dipersatukan, akan menulis kisah membahagiakan.
Yang dipisahkan, akan digantikan dengan yang jauh lebih aman.
Yang masih berharap, akan mendapatkan cinta pelengkap.
Yang masih berjuang, akan bertemu dengan yang siap memperjuangkan.
Yang selalu berusaha, akan diberikan hadiah luar biasa.
Yang selalu berdoa, akan dijaga hatinya dari segala patah.
frasarumpang May 12
Berawal dari sebuah tatap,
kemudian jadi ingin menetap.
Semoga ini bukan kalap,
sebab kini duniaku gemerlap.
frasarumpang May 11
Mungkin hari ini kamu lagi-lagi bertanya;
kenapa selalu salah dan tidak ada habisnya?
Tenang dulu, kamu tidak akan sakit melulu.
Semua punya waktu, jadi tunggu giliranmu.
Atta Apr 29
semua orang tersenyum
    semua orang bahagia
    itu yang nampak

    ketika langit gelap
    bintang bertaburan
    sepi sendiri

    semua orang menangis
    semua orang bersedih
    itu yang sesungguhnya
suatu luapan emosi tabu ditunjukkan di publik.
Atta Apr 27
ini sudah malam
matahari sudah tidak nampak
jalanan sudah sepi
burung pun kembali ke sarangnya

ini sudah larut
aku sudah berada di kasurku
kamu pun juga di kasurmu
diantara kita, masih sama-sama diam

aku sudah lelah
setelah menunggumu semalaman
sampai hatiku merintih menyesal
tapi tak ada lagi sapaan darimu malam ini

aku terlelap
setelah semalaman menangis
menyesal, kenapa aku tidak memaafkanmu
menyesal, kenapa aku tidak memintamu kembali

kalau bulan bisa memberi tahu
harusnya aku yang memulai
-
namun malam ini aku diam
kamu pun, diam
dari aku yang waktu itu diam saja. yang hanya bisa mengharapkanmu memulai lagi.
Namu Apr 13
Perutku meronta
Semangatku hampa
Tak berharta, tak berkerja
Olahmu hanya buka sel-sel penjara
dan menatap kamera penuh gaya
Kalau begini dirimu, persetan saja
Lebih baik aku mati karena korona
Next page