Submit your work, meet writers and drop the ads. Become a member
berhenti sebentar
amati tangga kehidupan
beberapa melesat kencang
beberapa berleha-leha
beberapa meronta terpenjara
bersandiwara mencengkram erat muslihat
beberapa berhenti berkoar
betah hanya memandang 1 arah
acuh membangun bata perbatasan
agar ujungnya jiwa tak lagi rapuh

kulihat semuanya budak
diantara kerumunan manusia
golongan batasnya
pendapatan pengeluaran
semua saling bertukar jerit
"memangnya kau siapa?"
220719 | 8:51 AM di kamarku, kamarku sendiri, masih di kota kesayangan Bandung, mau ke Majalengka airport. Tuhan jaga keluargaku amin.
bakar saja paru-parumu.
hantam saja semua,
biar jatuh berhamburan sampai koyak.
tendang sekeliling deretan batu bata yang tersusun rapi sampai kakimu ngilu.
aku telah kebal pada tatapan tajammu.
telingaku tuli dari raungamu yang menderu.
ketukan bunyi lidah tak bermakna kian lesap mengganggu.
biar bergelut dengan bingungmu.

aku benci
caramu menyatakan perang.
110719 | 23:53PM depressive episode di indomaret, benci impulse buying, dengki dengan teh hijau.
Let me tell you, it happened to me once,
---------

She left.
The worst part of it all were the questions
Why didn't she give me a reason
Why didn't she waits for me
A puzzle to be decoded,
I carefully studied past memories,
dutifully analyzing every words I said
What was wrong?
It's unfair how she left without a reason

Every night & day
I spiralled downwards into despair
The pain barely registers
My world were gray
Hyperbolic, but it is
Life was pointless
The future was a fog
I cursed myself, hoped something could happened so I didn't have to be alive

"Should I go find him? I'll wait for him, I trust him, he exclusive to me."

Don’t be fooled
On the first 3 months, I thought that too
But she cuts her hearts into 3 & gave it away
That's how she cope with the pain
She heals faster that way
No point to stay like a dog sitting & waiting for its owner to come home behind the closed door
Complexity of human beings
Don't be a burden of feelings
Yours and another’s
There's still a residual damage

Eventually after 4 months I got her back
My heart was so happy that she comes home
I loved her, but she wasn't entirely mine
I could force a marrige & have a family with her
But I realized if I did that, it will be only pressured me
Everything that's not supposed to yours will slipped out of you grip sooner or later, no matter how hard you hold it.

"What about my theory if some black magic witch played a trick on him? we're in Indonesia, you know sometimes it happens illogicaly"

Feelings become stronger than reasoning. Even though I’m ideologically opposed to your theory, if it happened then it happened with God 's permission. It could be a way to save you from him. All for a good cause.

It's his choice
An active action
Accept that
It's just a matter of breaking a habit you're attached to

I'm not forbid you to go there
If you still wan't to fight for him, does he deserve your efffort?
Choose your battle wisely
Don't go alone & promise me
If it's not what you expect,
If you encounteres a road to disappointment
Do not do anything stupid
I don't want to hear you did any lame attempt to escape from this world

Don’t push the thoughts away
Let them in,
Embrace the sadness and heart break
Accept them and let them be there
This is a learning journey, you'll be fine
Time will erase the pain away.
160519 | 5 PM | Office on a sundown curhat session with my beloved coworker. Aku percaya tuhan segitu baiknya sampe kenalin Ipul ke aku & dia bisa ceritain kisahnya biar aku tetep kuat. I'm still undecided, cuma nunggu konfrimasi dari tante ttg tiketnya dibiarin hangus atau tetep pergi. Tapi buat apa kita coba kejar sesuatu yg gamau dikejar.
KA Poetry Nov 2017
Kutarik secarik kertas putih
Kutumpahkan tinta hitam
Kutulis namamu
Kuceritakan segalanya

Cintaku kepadamu yang terawali layaknya sebuah kepompong
Hingga menjadi sebuah kupu-kupu
Terbang melintas dunia
Berakhir dengan kematian

Tetes demi tetes tinta
Menyusun kata per kata
Membentuk sebuah kalimat yang ramai
Mewakilkan mulutku yang membisu

Untuk siapa kubuat tulisan ini?
Tulisan yang tak lebih melibatkan amarah dan kebencian
Namun ditulis dengan sedikit rasa cinta yang masih melekat
Putih suci ditimpah hitam penuh dosa

Bisik Sang Hati " Lipat dan buang. Sudah cukup sudah. "
Jemari bergerak melipat surat itu
Berbentuk perahu
Perahu kertas.

Raga berjalan ke tepi laut
Seakan jiwa yang menggerakkan
Mulut yang berbisu mengucapkan sebuah doa
Tangan melepaskan surat itu

Perahu kertas,
Bawalah mimpi buruk ini berlayar denganmu
Berlabuhlah di neraka
Agar dosa dan penyesalan ikut terbakar disana.
18/11/2017 | 16.32 | Indonesia
KA Poetry Nov 2017
Di tulisan kali ini gue mau ngambil kesempatan untuk nulis beberapa hal tentang gue. Maaf ya kali ini curhat sedikit hehehehe.
Sebelumnya gue mau bilang terima kasih untuk readers poetry gue untuk meluangkan waktunya membaca karya karya gue yang belum bisa dibilang bagus lah, tapi gue nerima banyak banget message positif tentang poems gue dan gue berterima kasih yang sebanyak banyaknya untuk itu. Terima kasih untuk kalian yang udah buat beberapa poems gue sempet trending beberapa kali, masuk ke homepage, views dan superlike yang banyak, dan lain lain. Well we accomplished some achievements and i would like to thank you about that!
Oke sekarang balik ke topik. Sebelumnya gue pengen ngenalin diri gue ke kalian. Nama gue Muhammad Kevin Onassis dan gue adalah seorang Entrepreneur sekaligus seorang mahasiswa. Sebenarnya gue baru nulis ini sejak gue SMA tingkat 1, namun itu untuk gue aja sih tulisannya. Baru go public seperti ini saat masuk masuk kuliah. Mungkin beberapa dari kalian yang kenal sama gue pasti heran kenapa gue bisa nulis kayak gini, It's like it's not me right? hahahhaa. Well gue dari dulu gk pernah bisa curhat dengan banyak orang. Bukan banyak orang sih tapi yaa ke semua orang kayaknya! haha. Maka dari itu gue melampiaskannya dengan menulis.
Sekarang gue kuliah di binus alsut, mungkin beberapa dari kalian udah pada tau ya binus alsut HAHA ( sombong ). bagi yang belum tau bisa search google kok itu dimana dan gimana kampusnya. Mungkin mau konsultasi ke gue untuk masuk ke Binus, yuk monggo hit me up in dm (?)
OK NEVER MIND HAHA AGAK NGELANTUR!
Back to topic, gue itu punya beberapa mimpi sih dan alhamdulillah beberapa dari itu sudah tercapai. Gue dulu bermimpi kalo gue ingin jadi CEO dari company gue sendiri saat gue SMA dan yea! sekarang gue jadi CEO dari 2 company gue yaitu PT Argan Onassis Oil & Co. dan PT Onassis Oil & Co. Alhamdulillah semua itu berkat keluarga gue yang support banget sama karir gue. Berawal dari 0 sampai ya alhamdulillah bisa lah. Tapi itu bukan mimpi utama gue sih. Mimpi utama gue itu adalah untuk pacaran sama temen gue. Well sebenarnya dulu itu sempet deket bgt dan setelah ada beberapa problems yaa jadi agak renggang sedikit. Jarak dia dan gue itu lumayan jauh. Memang ya jarak itu jahat, bisa membuat semua yang mungkin jadi agak mungkin. Meskipun itu gue gak pernah nyerah. Baru-baru ini gue sempet contact an lagi sama dia dan yea i think she's awesome. Kita sempat berbicara tentang kehidupan kita masing-masing bagaimana, sulitnya kehidupan sebagai mahasiswa yang teladan, mimpi-mimpi yang ingin dicapai, sempat catchup sebentar sih tapi yaa we don't wanna waste our time just to look the past right? haha. Jadi bisa dibilang gue seneng bisa contactan sama dia lagi, ya walaupun masih singkat singkatan dan seperlunya sih.. tapi awal mula yang bagus bukan? gue itu sangat mendambakan dia ( ciaelah bahasa poets dibawa2). Dia itu bagi gue adalah tipe yang masuk disegala kriteria gua dan yang paling penting entah apapun yang terjadi, dia itu kayak selalu ada di bilik kecil hati gue. Gak tau kenapa setiap malam gue pasti keinget dia. Bertanya-tanya gmn ya kabarnya dia, baik baik aja gk dia, gmn ya dia sekarang, dan lain lain deh. She's literally the best so far. Gue pernah ngejar sekali dan belum sempet nembak sih, kyknya kalo nembak dulu ditolak juga haha. Secara gue dulu adalah dikenal sebagai anak yang bandel ( bukannya bangga ya ). Kerjaan gue bolak balik ruangan kepsek dan selalu dapet sesi curhat bersama kepsek tercinta. Kepseknya baik bgt sih sama gua, dan gue juga baik bgt sama dia, jadi ujung2nya bukan dimarahin tapi kayak ngobrol biasa aja gitu.You know, like a friend to a friend talk. Nah karena itu mungkin dia gk ada interest ke gue, so i've decided since then i promised my self untuk melakukan self improvement karena gue tau kalo gue adalah orang yang tidak baik untuk dia atau siapapun itu. So, gue sedang tahap proses memperbaiki diri sendiri dan gue belum bisa nilai sejauh mana pencapaian gue but gue dapet respon positif sih dari temen2 lama dan juga temen2 yang kenal gue bilang kalo gue tuh agak berubah. Well tbh gue seneng ada sekeliling gue yang masih merhatiin gue. And for that, it makes them a good friend of mine and for sure gue akan do good things to them too. Jadi sekarang gue sudah punya usaha, mandiri, tinggal selesain kuliah dan semua itu tinggal sisa satu misi. Yaitu ngejar dia lagi dan inshaAllah bila jodoh, gue bisa dapetin dia. amin ya Allah! mohon doa nya ya guys!! Maaf kalo kali ini gue gak nulis poems but gue janji malam ini atau besok malam gue akan buat lagi! terima kasih untuk membaca curhatan gue ini dan semoga hari kalian indah!
12/11/2017 | 16.46 | Indonesia
Sissy Gunawan Sep 2017
Salam hangat untuk pembaca yang terhormat,

Apa kamu tahu apa yang lebih cerdas dari berada di tengah-tengah dan jadi pengamat sebelum benar-benar memihak? Atau, apa menurutmu tindakan itu bukanlah tindakan yang akan dilakukan oleh orang-orang intelektual yang sesungguhnya? Apakah menurutmu itu adalah tindakan orang-orang bodoh yang tidak peduli atau orang-orang pemikir yang berhati-hati?
Kakekku menyisipkan kata ‘median’ pada nama awalku dan ia jadikan kata itu sebagai nama kecilku, juga nama panggilanku. Di antara nama lengkapku yang berbunyi, Mediana Prawirahardja, kata yang diartikan sebagai nilai tengah itu ia tetapkan sebagai nama panggilan untukku. Harapannya adalah agar aku akan memiliki sifat yang sama dengan kata itu. Berada di tengah. Netral. Damai. Berada di tengah  dan menilai, atau berada di tengah dan memiliki nilai.
Nama adalah doa dan lama-kelamaan, aku mulai lelah menjadi pengamat yang hanya bisa menyaksikan dan mencari-cari kebenaran yang belum terungkap di antara hiruk-pikuk masyarakat yang hilir-mudik penuh hingar-bingar ini, di balik dunia yang berantakan ini.
(bersambung.)
Sissy Gunawan Jan 2017
Aku tahu mengapa dari jutaan perempuan yang ada di dunia ini, matamu memilih hanya untuk memandangi satu perempuan berambut gelombang sedada dengan kaos polos berbahan nyaman berwarna abu-abu muda yang kamu sebut ia sebagai perempuan indie.

Dia perempuan yang kau beri label indie karena ia mendengarkan musik-musik aneh yang tidak masuk di telinga pendengar musik-musik mainstream yang biasa mendapatkan lagu kesukaannya diputarkan di radio mobil. Bukan jenis selera musik yang biasa ada di playlist tim pemandu sorak. Selera musiknya ialah tak lain sejenis musik rock yang ringan, lagu-lagu dari tahun 90-an, lagu-lagu dengan sentuhan retro beat tahun 80-an, dan musik elektro santai yang biasanya kamu dengar di toko baju. Selain selera musiknya, kau beri perempuan itu label indie karena ia bersifat eksentrik, tak terduga dan penuh kejutan, sedikit tertutup, dan bersemangat. Ia jenis seseorang yang bisa kamu dapatkan dirinya menatapi permukaan jendela yang basah dihinggapi bulir-bulir rintik hujan, sibuk memikirkan sesuatu. Ia juga jenis perempuan yang bisa kamu dapatkan kadang menarik diri dari keramaian, lebih suka membaca atau menulis seorang diri. Juga, ia seorang perempuan yang bisa kamu temukan sedang tertawa lepas bersama teman-temannya, mengobrol dengan terbuka dan hangat, menebar senyum sambil menyapa ramah, berteman baik dengan semua orang. Ia jenis perempuan yang tak akan kau sangka-sangka, apalagi dapat kau tebak tindak-tanduk akan ia perbuat selanjutnya. Kau pikir ia jenis perempuan yang kuat, sesungguhnya ia katakan bahwa dirinya cengeng. Setelah itu, kau pikir selanjutnya ia bukan tipikal perempuan mandiri yang mampu membawa dirinya sendiri ke mana pun, tapi nyatanya kau lihat kadang ia berjalan sendiri – ke kantin, ke mushola, bahkan kadang kau mendapati dirinya berjalan pulang seorang diri dengan kedua telinga ditancapi earphone putih. Ia perempuan berperawakan kecil dan seorang pemimpi besar, yang mimpi-mimpinya membuatnya bekerja keras demi menghilangkan ketakutannya akan pikiran ketidakmampuan mewujudkannya. Ia dianggap secerah mentari bagi orang-orang di sekitarnya, selalu tertawa dan melisankan kata-kata positif, tapi sesungguhnya, ia hanyalah mentari bagi dirinya sendiri. Setiap kali ia jatuh, ia yang membuat dirinya kembali bangun − hingga akhirnya, ia tanamkan pada benaknya bahwa begitulah proses dari kehidupan. Kehidupan adalah siklus yang adil. Kehidupan berbuat tidak adil pada semua orang dan itulah saat yang paling tepat di mana ia harus bangkit dan mekar, hanya untuk dirinya sendiri.

Aku tahu kemudian mengapa perempuan yang kamu sebut sebagai perempuan indie itu menarik perhatianmu, bahkan sampai membuatmu rela melakukan apapun untuknya. Ia benar-benar membuatmu seolah bangun dari tidur lama di ruang kedap cahaya, pandangan matamu seolah mengatakan bahwa perempuan itulah matahari baru dalam kehidupanmu. Tentang bagaimana tindak-tanduknya yang tak mampu kau reka dan kau prediksi, perempuan itu membuatmu seperti melihat sebuah misteri dan keajaiban yang melebur jadi satu.

Sebut saja, sederhananya,
kamu benar-benar (akan) mencintainya.
Sissy Gunawan Jan 2017
voice over: narrator*

Pemberitahuan terakhir disuarakan, keberangkatan pesawat tujuan Frankfurt Airport akan lepas landas tak lama lagi lagi, orang-orang bersiap masuk kabin. Ada satu hal yang terlintas di pikiran Atlas; ia tahu Venus tidak akan datang. Tidak dalam hitungan waktu tiga puluh menit, sepuluh menit, apalagi lima menit. Percuma saja menunggu, Venus benar-benar tidak datang. Perpisahan mereka sudah berlangsung semalam, pertemuan terakhir yang berhasil membuat Atlas berkali-kali memutar ulang seluruh adegan, mendengar suara gelak tawa mantan pacarnya dalam benak khayal, membayangkan senyuman Venus yang ia lukiskan untuknya terakhir kali. Pertemuan terakhir mereka kemarin bahkan tidak terasa seperti perpisahan, namun tetap bagi Atlas terasa begitu janggal. Mungkin karena terlalu tiba-tiba dan cepat, pertemuan terakhir yang merupakan perpisahan, pertemuan terakhir paling bahagia dan paling sedih, yang juga menyudahi hubungan singkat mereka.

Sejenak Atlas merasa sendu. Dalam lubuk hatinya masih sesekali berharap Venus meneleponnya, mengatakan bahwa ia akan datang mengucapkan selamat tinggal. Namun, nyatanya ucapan selamat tinggal Venus hanya berupa memori-memori tentangnya; seratus hal yang tertanam sejati di dalam hati Atlas mengenai segala hal tentang kejanggalan perempuan itu, gelak tawanya, senyumanya, aroma tubuhnya, kerlingan matanya, rambut hitam tebalnya, wajah pemikirnya, serta sosoknya yang seringkali membuat dirinya bertanya-tanya; kisah apa saja yang tidak diketahuinya, yang pernah terjadi dalam sejarah hidupnya sehingga membentuk pribadi sepertinya yang begitu terlihat bagai keajaiban seni paling nyata di mata Atlas? Baginya, Venus adalah sebuah takdir dan keajaiban menjadi satu.

Dan, ia tidak akan pernah ada niat untuk melupakannya.
Sissy Gunawan Jan 2017
voice over: Atlas*

Ketika langit mengubah rupanya menjadi senja sewarna matahari tenggelam, kuajak Venus duduk di kafe tak jauh dari stasiun. Perjalanan hari ini cukup lelah, meskipun pengamatan kami berjalan lancar. Tapi, aku selalu berharap anggota kelompok kami lainnya lebih sering ikut bergerak agar kami tidak selalu pergi berdua. Museum yang kami kunjungi kali ini adalah museum seni, yang kuduga salah satu hal yang amat Venus hargai. Ia penikmat karya seni. Matanya terus memandang takjub karya-karya yang kebanyakan orang tak pahimi apa maknanya, namun Venus menatapnya seolah barang yang dilihatnya ialah nyata. Kau tahu, memandangi seorang perempuan berambut gelombang sepunggung, yang bertinggi badan hanya sehidungmu, rahang tegas, alis yang tebal, memandangi karya-karya seni di hadapannya dengan tatapan antusiasmenya; bukankah ia definisi seni yang sesungguhnya? Yang paling nyata di depan mataku?

Dan, kemudian ia menoleh, tersenyum saat sadar aku memandanginya dari belakang. Ia mengatakan sesuatu, "Atlas, lihat sini! Lukisan yang satu ini benar-benar indah."

Dan, setelah 3 bulan meragukannya, sekarang aku yakin; aku menyukainya, sangat menyukainya, saat kurasakan Venus adalah seni yang lebih indah, terindah.
(daydreaming of 9th october 2016)
Sissy Gunawan Jan 2017
Di ujung jalan Merbabu III, ada sebuah bangunan tua berwarna cokelat muda berlantai satu dengan sebuah taman yang dipenuhi semak bunga Gardenia dan sebuah pohon pinus. Itu adalah rumah kami. Sebuah gunung berdiri tegak di depan kami. Teh beraroma melati yang disajikan dalam cangkir putih membiarkan asapnya mengepul memenuhi udara dan menghangatkan atmosfer di sekitar kami hanya untuk sepersekian detik. Ditemani sepiring pisang goreng atau roti bakar berisi selai cokelat yang meleleh, bersama ibuku, kami berbincang tentang banyak hal di atas kursi kayu di teras rumah berlatar gunung.

Kami banyak membicarakan tentang masalah pendidikkan dalam negeri, masalah keluarga, hobi masing-masing, masa depan, pelajaran di sekolah, pekerjaan lainnya, dan mengeluh bagaimana hal-hal tidak berjalan sesuai dengan ekspektasi kami. Ibuku adalah sahabat terbaikku. Bisa dibilang dia merupakan orang terfavoritku walaupun aku lebih mengidolakan band-band asal Inggris yang jaya di pertengahan era 90-an. Tapi, ibuku adalah pendengar terbaik selain secarik kertas HVS putih yang biasa kutulisi dengan rangkaian kata menggunakan pulpen biru Faster. Dia mendengar, benar-benar mendengar. Dia mengerti apa maksud dari seluruh ucapanku, bukan hanya sekedar menyimak cerita-ceritaku.

Setiap kali aku mengeluh tentang suatu hal, Ibu menghujaniku dengan nasihat-nasihat dan pepatah-pepatah hebat. Ia selalu mengingatkanku untuk selalu bersyukur.

“Bu,” panggilku pada suatu siang di tengah bulan Juni yang sangat panas.

Kami sedang membersihkan sayur kangkung dan ikan Gurame di dapur dengan jendela yang terbuka lebar di hadapan kami sehingga kami bisa melihat jelas isi dari taman belakang rumah sebelah.

“Aku heran mengapa bunga-bunga liar ini bisa tumbuh. Maksudku dari mana mereka berasal dan bagaimana bisa mereka tumbuh begitu saja?" tanyaku.

Ibuku tersenyum. “Penyebaran bibit itu bermacam-macam. Lewat serangga, bisa jadi?” jawabnya sambil terus membersihkan sisik ikan. “Lagi pula, bunga rumput itu sangat cantik. Setuju dengan Ibu?”

Aku mengangkat sebelah alis, kemudian menggeleng. “Cantik apanya? Mereka berantakan, ya, kan? Bagaimana bisa Bu Jum betah melihatnya tanpa merasa gatal untuk segera mencabutnya?”

“Mereka adalah bunga yang kuat,” katanya, “mereka tumbuh di mana saja, kapan saja. Mereka tidak peduli seperti apa rupa lingkungan sekitarnya dan bagaimana lingkungan sekitarnya bersikap pada mereka, menampar atau menerima. Mereka tetap tumbuh, bertahan, dan hidup. Bunga rumput adalah bunga liar yang sering diacuhkan banyak orang, tapi mereka adalah bunga yang kuat dan mereka terlihat cantik dengan cara mereka sendiri.”

Aku tertegun.

“Itu hanya pandangan Ibu saja. Semacam filosofi, kamu paham, kan?”

Sejak saat itu, aku percaya pada kecantikan di setiap kesederhanaan. Hal-hal yang biasa tidak diperhatikan atau dilupakan banyak orang sesungguhnya memiliki keindahannya sendiri. Meneguk secangkir kopi panas di malam hari ketika tiada satu pun suara dan bintang berkedip di langit tinggi, cahaya matahari yang mengintip dari balik dedaunan dan ranting pohon atau jendela kamar, mendengar dan melihat bagaimana tetes-tetes hujan turun dari genting ke permukaan tanah. Jalanan kelabu yang basah dan sepi, suara dan kilatan petir, kabut yang memenuhi ruang udara setiap Subuh. Suara deburan ombak yang berujung mencium garis pantai atau suara aliran sungai yang mengalir dengan tenang. Hal-hal seperti itu, selain mereka cantik dengan caranya masing-masing, mereka juga indah tanpa pernah sekalipun menyadari bahwa mereka indah. Dan, itu adalah kecantikan yang paling murni dari segala hal yang nyata.

— The End —