Submit your work, meet writers and drop the ads. Become a member
ga Aug 2017
Temukan aku, cari aku
Hancurkan aku, remukkan aku
Caci diriku hinakan jiwaku
Buat aku berlutut menangis di hadapanmu
Hempaskan tubuhku rebahkan kepalaku
Lakukanlah, hancurkan diriku.

Tapi ketika saatnya tiba
Ulurkan tanganmu, raihlah kepalaku
Berjongkoklah, sentuh pipiku
Elus rambutku hapus air mataku
Tundukkan kepalamu, dekatkan ke telingaku
Bisikkan padaku sebuah kata dari dalam hatimu
Hembuskan padaku sebuah harapan
Lantunkan lagu itu, lagu kehidupan

Tatap mataku, ajak aku berdiri
Pandang wajahku, yakinkan aku
Genggamlah tanganku sementara kau mulai melangkah
Peluk erat jariku dengan jemari lentikmu
Berikan hangat tubuhmu, genggam erat tanganku

Ayunkan kakimu, berlarilah
Bawa aku bersamamu, beri aku jalan
Menolehlah sesekali ke belakang
Aku akan tetap berada di sana
Memandangi jemarimu memeluk jemariku
02/04/16
2.0k · Aug 2017
You
ga Aug 2017
You
I love the night, as much as I love you
I love the flower, as much as I love your smell
I love the song, as much as I love your voice
I love to make laugh, as much as I love your smile

I love brown, as much as I love your eyes
I love the wild, as much as I love your body
I love poems, as much as I love your words
I love the waves, as much as I love your hair

I love sunset, as much as I love your touch
I love home, as much as I love your existence
I love precious things, as much as I love you
and i love your flaws too...
1.6k · Sep 2017
Kau Manis Kala Itu
ga Sep 2017
Senyum itu, dari mana datangnya
Tolong beritahu aku rahasianya
Agar nanti bisa kulakukan lagi
Biar mereka tahu, manisnya kau kala itu

Senyum itu, bisakah lebih lama?
Maafkan aku ini ingatannya lemah
Jadi tolong tersenyumlah lebih lama
Biar aku ingat, manisnya kau kala itu

Senyum itu, di hari yang sunyi tanpa kabar
Apakah senyum itu ada di kala hujan?
Aku ingin tahu, jadi bisikkan padaku
Di mana senyum itu saat malam menuju Minggu

Senyum itu, semanis kala itu
Tapi, siapa yang dituju senyum itu
Mungkinkah senyum semanis itu
Menyisakan pahit yang teramat pahit?

Tetaplah semanis itu, kalaupun pahit
cukup aku yang tahu
Tetaplah semanis itu, aku masih ingin
membagi malamku padamu
Kali ini kau harus punya waktu..
Ceritakanlah rahasia senyum manismu itu.
1.6k · Aug 2017
Gambaran Hatiku
ga Aug 2017
Ini aku, gambaran hatiku
Kusertakan padamu, kusisipkan untukmu

Sejenak aku rebah, luka tanpa daya
Aku didera puluhan cabikan
Aku kalah dalam perang
Perang melawan hatiku

Gersang namun hujan
Tandus namun ranum
Itulah hatiku

Malam demi malam kulalui
Dengan mata terjaga
Hari demi hari kulewati
Ditemani gundah gulana

Aku yang hanya menunggu,
bagaikan menantang murka laut

Tiang layarku patah dihantam ombak
Kain layarku robek diterjang badai
Aku terombang-ambing antara suka dan duka

Ombak bergulung-gulung menanti di depanku
Aku menoleh ke belakang,
Menimang untuk merubah haluan

Kutak rela
Bukan sosokmu yang kunantikan, cukup kabar darimu. Berserilah hatiku
1.4k · Aug 2017
Nyaman Dengan Malam
ga Aug 2017
Ketika sore mengayunkan cahaya terakhirnya
Kutahu saatnya akan tiba
Kusiapkan diriku menyambut malam,
Sang tirai gelap selimut jiwaku

Hitam membentang sunyi meresap
Cahaya-cahaya dipadamkan, disisakan yang redup
Kumainkan kenangan-kenangan lampau di atas panggung pekat
Kulantunkan kisah-kisah dalam alunan bisu

Anganku berkelana dalam diam
Khayalku liar bercabang-cabang
Dengan tenang malam menemaniku
Kesunyiannya memberanikan diriku

Ratusan kisah dan kenangan kupentaskan
dalam ribuan malam yang selalu kunikmati
Walau tanpa bintang, ditemani sang rembulan
Aku berkawan dengan malam
8/23/16
1.4k · Sep 2017
Pernah
ga Sep 2017
Aku pernah menjadi angin
Menyusuri tingkap-tingkap rumahmu
Membawa sejuknya pagi ke kamarmu
Semilir menyentuh kulitmu, membangunkanmu

Aku pernah menjadi awan
Melayang-layang mengikutimu
Menahan risau sampai menghitam
Mendung kala itu

Aku pernah menjadi lagu
Kala kau menatap melalui kaca jendela
Beradu dengan deru hujan
Sayup menemani lamunanmu

Aku pernah menjadi nada
Suara yang kau beri warna
Yang terus kau latih
Selalu kau nyanyikan

Aku pernah menjadi naskah
Cerita indah di balik luka
Dan kau adalah ratunya
Drama yang kau pentaskan

Aku pernah menjadi malam
Dingin namun memberimu kebebasan
Mengakhiri harimu yang lelah
Menemanimu terlelap
Aku pernah menjadi cakrawala
Indah di ujung garis mata
1.3k · Nov 2018
Venus 5 Pagi
ga Nov 2018
Venus pukul 5 pagi
Berpendar sendu di ujung timur
Hatinya meraung bergema
Lengannya memeluk kenangan yang mulai buyar
Matanya menerawang kisah-kisah lampau
Pasrah dirinya hanyut, bermuara ke alam sadar

Jiwanya hampir roboh
Beruntai-untai tali penopang mulai usang
Seutas tetap bertahan
Yang terbuat dari cintanya,
Yang dirajut oleh sang terkasih
Mengikat rohnya tetap dalam raganya

Berderai senyap air mata yang tak pernah kering
Mengecup pelan bibir yang tak mampu berkata
Membalas tatap mata yang tak pernah terlelap
Memeluk hangat tubuh yang tak lagi merasakan hangat
Menyambut lembut mimpi yang tak pernah selesai,
Mimpi yang tak ingin disudahi
01/11/2018
973 · Sep 2017
Pernahkah aku
ga Sep 2017
Pernahkah aku menjadi kembang apimu
Meletup-letup berirama
Mempesona penuh warna
Memantik rindu tak kunjung reda

Pernahkah aku menjadi senyummu
Segaris indah warna merah
Membentuk sudut surga
Di atas pipimu yang merona

Pernahkah aku menjadi bungamu
Harum mewangi walaupun sepi
Senyum melekat tiada henti
Bermekaran di relung hati

Atau

Apakah aku ini sedihmu
Terbendung oleh pelupuk
Membasahi mata cokelatmu
Tumpah menyusuri sudut matamu
Pernahkah aku menjadi "aku" bagimu
949 · Sep 2017
Karnaval
ga Sep 2017
Malam itu lampu indah kelap-kelip
Jemari kita saling bertautan
Kau yang paling indah malam itu
Menebar semburat warna-warni di mataku

Genggamanmu hangat padaku
Daya pikatmu menciptakan ilusi
Kau, semerbak tubuhmu, warna-warni lampu
Perpaduan yang sempurna! Aku terlena

Kau menuntunku ke karnaval ini
Tempat yang indah dengan sejuta rasa
Di mana seorang pencuri hatinya telah dicuri
Seorang yatim piatu mendapatkan saudaranya

Apakah ini nyata?
Karena kau menciptakan
bumi berbentuk apel
Yang hanya menumbuhkan apel
Untuk kita berdua

Sungguh luar biasa, inikah rasanya karnaval?
Mari kita nikmati, kau berbisik
Menyuruhku memejamkan mata
Kuikut saja, penasaran di mana aku terbangun nanti
Tolong bangunkan aku
872 · Dec 2017
Suaramu Tinta Dalam Hatiku
ga Dec 2017
Dalam diam kau mencari sosokku
Dekat namun tak tergapai
Aku ingin menyentuhmu
Namun kau hanyalah sebatas suara bagiku

Aku menatap wajahmu
Sorot tajam diasah sepi
Dalam kesendirianmu kau mencari sosokku
Namun aku hanyalah sebatas kenangan bagimu

Hujan yang memancing air matamu
Daun gugur yang menemani ratapanmu
Aku ingin kau melihatku
Kau ingin aku menyentuhmu
Aku ingin kau tersenyum untukku
Kau ingin aku tertawa untukmu

Waktu akan menghampiri
Tanpa bisa diingkari
Aku menemani dirimu
Walau hanya suara
Kau memberikan hangatmu
Sedih dan duka
Lalui, tidur dan lewati

Suatu hari nanti katakan padaku
Dengan suara lembutmu
Aku yang larut dalam air mata
Gemerlap berkaca-kaca  

Semburat jingga langit sore
Gelap langit malam sewarna abu
Menjadi tinta dalam hatiku
Mengukir dengan indah hari-hari itu
Saat kau bersama denganku
791 · Dec 2018
Kaca Ujung Hari
ga Dec 2018
Penghujung hari tiba
Kau menutup tirai panggung
Mengganti naskah dan cerita
Siap untuk kau mainkan kembali

Penghujung hari tiba
Hangat sentuhanmu menguap
Kecupanmu memudar
Kau rebut kembali rasa yang kau titipkan

Namun kitalah kepura-puraan yang sempurna
Dua tokoh utama dalam naskah drama
Aku cermin pecah yang berkali-kali direkatkan
Kaulah sang pandai kaca

Malam akan segera berlalu
Kau tutup tirai, siapkan panggung baru
Rias kembali wajah serta tubuhmu
Aku siap melupakan hari semalam
1/09/2018
790 · Sep 2017
Pertama Kalinya
ga Sep 2017
Kau duduk dalam diam
Segaris senyum kau tebar
Aku yang lemah menyerah kalah
Membakar omong kosong
Menciptakan bara apiku

Aku terpaku, pertama kalinya bagiku
Suara renyah bergairah
Menggelitik daun telinga
Mendarat indah di relung hati
Tak perduli yang kau katakan
Aku hanya ingin mendengarkan

Ingin rasanya kugenggam tanganmu
Menculikmu dengan gagah berani
Layaknya ksatria dan kau sang putri
Menyibak rambut ombakmu
Kusematkan bunga
Yang kita petik bersama

Namun...

Aku bukanlah ksatria
Dan kau sendirilah pemilik kastil itu
Tak ada bunga mekar yang bisa kupetik hari itu
Namun di lain hari kuharap kita bertemu lagi
29/09/17
729 · Mar 2018
Segenggam Rasa Malam
ga Mar 2018
Carilah di antara benci dan cinta
Di sela-sela malam menuju pagi
Di belakang tirai megah pentas kehidupan
Akan kau dapati diriku

Kumpulkan semua amarah dan kecewa
Ambil jari kelingkingku, tautkan milikmu
Sembari ucapkan omong kosong dan ilusi
Akan kau dapati diriku

Berbaringlah di lantai, pejamkan matamu
Sibaklah kemelut seribu bayangan hitam
Terbanglah bersama awan lara bersayapkan derita
Akan kau dapati mimpiku
15/03/2018
696 · Aug 2017
Night, My Love
ga Aug 2017
You are the night
Which becomes darker
In every breath of mine

You are the morning
Which limits my night
Broke my desires to enjoy a longer night
635 · Dec 2017
Lebih Dari Hitam
ga Dec 2017
Bisakah kau lihat warna-warni hujan
Seperti kau melihat warna dalam suara
Bisikkan padaku warna langit
Karena langitku selalu hijau abu-abu

Bisakah kau melihat wajahku
Seperti aku bisa merasakan hela nafasmu
Bisikkan padaku warna dunia
Saat bibirmu menemukan tempatnya
Karena kau menyuruhku memejamkan mata

Bisakah kau melihat warna debu
Dari setiap omong kosong yang kau bakar
Bisikkan padaku warna hatimu
Karena milikku sewarna bara arang

Bisakah kau melihat warna malam
Tirai megah pentas hidupku
Kali ini biar kubisikkan padamu
Warna yang lebih gelap dari hitam
602 · Jun 2018
Kugenggam Tanganmu
ga Jun 2018
Pertama kalinya kugenggam tanganmu
Satu kembang api dipantik dari ulu hatiku
Seribu lainnya menyusul saat jemari kita saling bertaut
Menghiasi langit malam dengan pendar menggoda
Hitam pekat dibasuh percik api warna-warni
Kusaksikan dengan jelas saat kutatap wajahmu lekat-lekat

Kala itu tak satupun kata berhasil kita ucapkan
Namum dalam hati, tiap detik kulayangkan ribuan doa
dan segala mantra :
"Tuhan sang empunya dunia ini, hendaklah hentikan waktu sejenak untuk hambamu ini. Atau panjangkanlah malam sebelum mentari terbit nanti. Terima kasih Engkau turunkan bidadari, tepat disebelah hambamu ini".

Rambutmu bagaikan ombak musim panas
Bergulung-gulung indah harum manis bergairah
Namun dadaku layaknya laut dikala badai
Gemuruh layaknya seribu ksatria berkuda
Inginku berteriak sekencang-kencangnya
Gemanya terdengar sampai kampung Ayah-Ibuku

Jikalau nun jauh di belahan dunia sana
Seseorang berhasil menginjakkan kakinya di bulan
Inginku umumkan pada dunia
Malam itu akulah manusia pertama yang berhasil menggenggam bulan
Akulah pungguk yang melawan seluruh hukum gravitasi
Akulah pungguk yang tak lagi merindukan bulan

Kalau saja bisa, saat itu juga
Ingin kutuliskan berlembar-lembar puisi cinta
Ingin kupetik gitar dan bersenandung mesra
Karena bisikan lembutmu melantunkan hasrat hidup
Tatapan sayumu membiaskan mimpi-mimpiku
Senyuman indahmu melukiskan harapan-harapanku
Mimpi dan harapan seorang lelaki biasa
Menghabiskan hidup dengannya, tuan putriku ratuku, malaikatku, wanitaku yang istimewa
22/05/2018
Pagi mulai menjelang, biar kuantar kau pulang
578 · Aug 2017
Fireworks Always Reminds Me
ga Aug 2017
Spinning around full of colors
Side by side with laughter and smile
Then it breaks into dazzling pieces
before fading away

My fireworks have been extinguished
But I still clasp it tight
In a faint try
Holding its last spark and light
will you spark again?
530 · Apr 2018
Kutahu Saatnya Tiba
ga Apr 2018
Bukannya ingin melupakan
Tapi langitmu biru
Milikku selalu hijau abu-abu
Diwarnakan kecewa yang tak kusesali

Lama sudah roda waktu kuputar
Namun kudapati kau hanya sebentar
Kau dan waktu adalah ilusiku
Namun kertas dan tintaku takkan menipu

Matamu sepekat langit malam
Berkilat menantang walau tanpa bintang
Menggali semua amarah dan kecewa
Saat kau bertukar tatap denganku

Ambil semua bintang-bintangku
Rebahkan diriku ke jalan yang gersang
Retak merana, kering oleh sang waktu
Mata itu tak lagi sama di hadapanku

Bintang tidak jatuh setiap hari
Namun kali ini ia jatuh di antara kita
Maaf telah kusembunyikan darimu
Cepat atau lambat kau akan mulai berlari
Tanpa bisa kukejar kembali

Luapkan semua amarah dan kecewamu
Padaku, pada dunia, pada yang tak kau pahami
Karena kau yang paling tahu
Batas waktuku untuk bersama dirimu
28/03/2018
The burn marks on my epiano won't go away 10 hours loop
ga Jan 2018
Terlanjur kutitipkan hatiku
Jiwaku hangat dalam genggamanmu
Tolong jagakan sebentar lagi
Aku ingin kembali

Telah kubagi separuh anganku
Kau susupi setiap ingatanku
Tanpa sadar kulembutkan hatiku
Aku ingin kembali

Maafkan aku yang pergi
Tanpa selamat tinggal
Maukah kau ucapkan selamat datang
Karena aku akan kembali
25/12/2017
503 · Feb 2018
Maaf dalam Kertas
ga Feb 2018
Maafkan aku suka
Lembut namun menggoda
Senyum manis kutatap lama
Ingin kumiliki walau sementara

Maafkan aku suka
Tak biasa dan tanpa sengaja
Indah walau sedikit memaksa
Beda tipis cinta dan keras kepala

Maafkan aku suka
Harumnya membuat terlena
Sudah kucoba namun tak kuasa
Wanginya mengajak berdansa

Maafkan aku suka
Sosoknya menjadi candu seketika
Selalu kucari entah ke mana
Selalu terbayang kapan saja

Maafkan aku suka
Di atas kertas tampak nyata
Kalian tak mengerti tak mengapa
Walaupun menyiksa
Dia tak perlu membalas suka,
Apalagi cinta
04/02/2018
mirai
484 · Dec 2017
Malam Ini Kutitipkan Hatiku
ga Dec 2017
Marahlah
Luapkan amarahmu
Pada malam yang menipu

Caci maki
Pada rangkaian kata
Puisi yang menipu

Jangan berhenti
Karena malam ini kutitipkan hatiku
Cabik semaumu
Tangisi sepuasmu
Jangan berhenti
Besok pagi kuambil kembali

Biar kupahami
Setiap makna kecewamu
Biar kumengerti
Arti setiap saat wajahmu sembab

Sampai nanti kau mengerti
Akulah yang pergi dan selalu kembali
Karena malam ini kutitipkan hatiku
Hanya padamu
Aku manusia yang pergi tanpa hatiku.
Dan selalu pulang demi hatiku, kepadamu.
459 · Apr 2018
Gadis Hujan
ga Apr 2018
Langit sore memerah malu
Saat ia menatap ketat lembayung senja
Sejurus angin bertiup lembut
Menggoda tiap helai rambutnya

Untaian awan paham akan isi hatinya
Melepaskan dahaga penikmat rindu
Pelipur lara di kala sendu
Tumpah ruah menghujani bumi

Rintik hujan memancing senyum di bibirnya
Butiran awan menggantung malas
Di antara bulu matanya yang lentik
Turun menyusuri sudut matanya

Pipinya merona tak peduli dinginnya senja
Tangannya terulur menyambut sang malam
Gadis hujan yang ingin mencintai malam
Malam yang menciptakan badai dari hujan
24/04/2018
gadis hujan
447 · Sep 2018
Lagu cinta
ga Sep 2018
Obrolan ceria menyambut pagi
Memaksaku menguap untuk terakhir kalinya
Suaramu bergetar lembut melalui sambungan telepon
Kau menceritakan mimpi semalam
Sambil menyanyikan sebuah lagu
Tak kau biarkan dunia melihatmu bersedih
Walau aku tahu,
Semalam tak sedikitpun kau mampu pejamkan mata

Derik jangkrik bertukar dengan kicau burung
Namun aku tak ingin apapun menukar dirimu
Kau adalah malaikat kala mimpi burukku
Kau layaknya bintang di siang hariku,
Surya pada malam-malamku

Kau nyanyikan sebuah lagu cinta
Suaramu menghangatkan sejuknya embun
Nafasmu menghidupkan diriku
Memberi warna pada duniaku
Membirukan langitku yang selalu hitam
Memerahkan hatiku yang biru

Kita akhiri percakapan hari ini
Kau menutup panggilan telepon dan melanjutkan harimu
Aku meresap sisa-sisa suaramu yang menggema dalam kepalaku
Kubawa  suara itu dalam doa-doaku
Semoga suara itu masih bisa kudengar lagi nanti
Semoga masih ada lagu cinta untukku
13/09/2018
Dan semoga kau menjadi milikku
439 · Jul 2018
Kau Memilih Hujan
ga Jul 2018
Jikalau bisa
Aku ingin menuliskan untukmu sebuah puisi cinta
Tiap baitnya kupetik dari bunga-bunga layu sebelum mekar
Tiap sajaknya sendu layaknya angsana musim gugur
Dan kaupun akan bertanya "cinta apakah ini begitu menyiksa?"

Tanyakan pada nyanyian malam
Yang dilantunkan angin membelai rambutmu
Yang melukis garis wajahmu selembut sinar rembulan
Yang mangecap dingin kening dan bibirmu

Tanyakan pada rintik hujan
Yang menemanimu melewati sore
Yang mengajarimu melupakan malam
Yang membawakanmu aroma hangat padang seberang, degup berdebar dari sela-sela ilalang.

Rayulah bulan dan bawalah pulang
Renggutlah cahaya terakhir milik sang malam
Sembunyikan untaian puisinya yang sepekat hatimu,
Rangkaian kisahnya yang sehitam langitmu

Namun malam tak perlu bulan
Ketika seribu lilin berpendar sendu
Samar melampiaskan jingga
Menyala atas bara apimu
28/06/2018
Kuberikan puisi dan malamku, kau berikan senyuman manis berhias ilusimu
422 · Dec 2017
Setelah Gelap
ga Dec 2017
Tenang namun menghanyutkan
Nyaman dengan gelap namun menerangi
Dia yang senyap menyaksikan badai
Seperti malam-malam yang dicintainya

Mengumbar senyum namun terluka
Gersang tandus namun menjamu tamu
Dia yang kering namun melepaskan dahaga
Seperti khianat yang ditanggungnya

Lelah raga namun selalu terjaga
Menahan perih namun membalut luka
Dia yang tersengat namun menawar racun
Seperti kecewa yang ditintakannya
398 · Nov 2017
Sampaikan Nanti
ga Nov 2017
Awan lara bersayapkan derita
Diselimuti kabut tersenyum manis
Tak perlu senyum itu kau balas
Sebentar lagi menuju terang
Kabut sirna melayang-layang

Apa kabar...
Tanyakan padaku

Berikan sedikit suaramu
Tak kuasa lagi mengharap cahaya
Namun aku ingin melangkah
Walau tanpa cahaya
Mungkin ada suara

Aku baik-baik saja...
Sampaikan padaku

Dari tepian jauh aku melihat
Jangan coba kau menggapai
Cukup doa yang mengantar
Tanpa perlu kembali lagi
ga Aug 2018
Tawa renyahmu di sela-sela bisikan lembut
Menghangatkan malam yang dingin
Ingin kumiliki sepasang sayap di belakang pundakku
Agar bisa kubawa tubuhku ke hadapanmu, kapanpun kau katakan rindu
Kupasrahkan seluruh ragaku atas senyummu yang menyihir
Kurelakan setiap jengkal kata yang kuucapkan,
setiap detik yang kulewatkan,
setiap nafas yang kuhembuskan,
setiap detak dari jantungku,
Untuk kau kuasai

Malam-malam yang membelaiku dengan lembut
Memberiku alasan untuk terlelap dengan nyaman
Namun kau datang meretas mimpiku
Suaramu selembut angin memetik dedaunan musim gugur,
menggema dalam kepalaku
Senyummu semanis madu mengaliri relung-relung hatiku
Sentuhanmu sedahsyat guntur menggelegar
Memaksaku terbangun seketika dan menyadari
Kaulah mimpi yang tak ingin kusudahi

Kau menumbuhkan taman bunga di tengah padang pasirku
Kau memaksa bulan muncul di saat pagi hariku
Kau memutar badai pada lautku yang tenang
Kau memancing senyum saat hari-hari kelam

Kau bara apiku yang terus meradang
Kau kicau merdu yang menyambut sejuknya pagi
Kau bintang-bintang yang menutup dinginnya malam
Kau cinta yang mengisi hatiku hingga memerah
12/08/2018
Mimpi yang tak ingin kusudahi,
Angan yang selalu ingin kuandaikan.
367 · Jan 2018
Teori Galaksi
ga Jan 2018
Andaikan aku dirimu
Akan kulangkahkan kakiku keluar pintu
Melayang seringan bunga kertas
Kan kupenuhi hari-harimu dengan warna indahku

Andaikan aku dirimu
Akan kujelajahi setiap sudut kota
Kutelisik namamu di papan-papan pengumuman
Kucari wajahmu dalam setiap poster iklan
Kan kuceritakan padamu hargamu bagiku
Sambil mengantarmu pulang ke rumah

Andaikan aku dirimu
Aku akan berkawan dengan malam
Kutangisi bintang-bintang jauh yang berpendar lemah
Kemudian kupeluk rembulan dengan erat
Kurayu agar ia mau menyinari jendela kamarmu
Dan sinar lembut sewarna perak menerpa wajahmu
Indah menemani kau yang terlelap

Andaikan aku dirimu
Jikalau nanti kau tak melihat diriku
Aku sedang mencari pulau yang tak dikelilingi air
Biar kuisi dengan lautan kembang api
Agar kau menyaksikan letupan-letupan rindu penuh warna
Merasakan jarak indah yang menyiksa
29/01/2018
mirai
328 · Feb 2018
Melepas Bidadari
ga Feb 2018
Semalam aku melihat harimau
Harimau kalut
Gugup menyeberangi
lautan kembang api

Hari ini aku melihatmu
Membawa angan
Melangkahkan kakimu
ke dalam mimpiku

Semalam aku melihat bidadari
Tersenyum manis
Melambungkan angan
ke khayangan

Hari ini aku menimbang hati
Lebih berat
Karena ia
terbelah dua

Semalam aku merangkai kata
Puisi manis
Untuknya
gulali arum manis

Hari ini musim berganti
Angin bertiup
Menyapu namamu
yang tersangkut
dalam hatiku
03/02/2018
mirai
321 · Sep 2018
Nyata Kita
ga Sep 2018
Nyatanya aku masih terjaga
Disaat kuucapkan selamat tidur untukmu
Setiap jengkal serat tubuhku tak ingin berpisah darimu
Sekalipun malam telah membelaimu dengan lembut, siap sedia menyanyikan lagu tidur untukmu
Aku tak rela

Nyatanya aku masih bermimpi, di pagi hari kau membangunkanku
Tak ingin kulepaskan genggaman tanganku
Tak ingin kusudahi wajah kita yang saling menatap
Takkan kubiarkan hangat tubuhmu menguap
Aku tak ingin terjaga

Nyatanya aku merindukan dirimu
Saat aku mengurungkan niat untuk berkabar
Saat amarah memberi mata pada cinta, hingga ia tak lagi buta
Ketika tawa tak lagi terdengar
Ketika kata tak mampu terucap
Aku tak ingin berpisah

Nyatanya kau tetap setia
Sekalipun cintamu berlayar dalam diam
Kala sumpah serapah yang membabi buta, mengawali malam kejam yang tak membiarkanmu terlelap
Meskipun air mata telah menggantikan suara
Dan dua surga yang tak bisa bersatu
Maafkan aku
01/09/2018
Maafkan aku, aku tak ingin berpisah, aku tak rela
319 · Jan 2018
Esok Kau Benci
ga Jan 2018
Kau yang menyibak beliung demi pelangi
Mengulurkan tanganmu ke dalam gelap
Mengumpan senyum pada bara arang
Memberi warna pada langit abu-abu

Kau yang mengusik tirai gelap selimut jiwaku
Merentangkan tangan pada amuk badai
Meneteskan cahaya pada awan kabut
Mengurai jerat muak dan kecewa

Mungkin esok pagi
Kau akan membenciku
Selagi malam
Ingatlah aku dalam-dalam
27/12/2017
315 · Aug 2017
Faux
ga Aug 2017
Loving you is destructive

Yet I embrace the smell of agony with my bare hands and closed eyes.

I'm ready to be torn apart
And i regret that love
304 · Apr 2018
Cinta Profesional
ga Apr 2018
Umpankan hatimu padaku
kupastikan bersambut
tak sampai sewindu
Aku akan mencintaimu
secara profesional
sistematis
terukur
Aku akan mencintaimu
dengan seluruh tubuh
dan pikiranku
Tapi maaf,
bukan hatiku
08/04/2018
you know why
296 · Nov 2017
Si Malang Kumbang
ga Nov 2017
Bermekaran bunga mengiringi senyummu
Harum mewangi semanis madu
Rendahkan sedikit sekuntum kelopakmu
Tak ayal kumbang bergemuruh

Semanis madu kau mengundang
Aku terbuai layaknya kumbang
Indah gemulai tak kunjung lekang
Kau ratuku bukan sembarang

Tak kusadar burung berkeciap
Gagah benar paruh mengkilap
Hebat benar kepakkan sayap
Kumbang limbung terbangnya kalap

Bunga indah harum mewangi
Ternyata pandai bermain api
Tak disangka membakar janji
Batang indah bertumbuh duri

Kumbang sesak terbangnya lirih
Perihnya hati dusta sang terkasih
Berharap terang hujanpun masih
Berharap lekang sayangpun masih
04/10/2017
284 · Sep 2019
Harap
ga Sep 2019
Aku berharap
Tak pernah bertegur sapa denganmu
Tak pernah menatap wajahmu
Tak pernah menikmati rintik hujan bersamamu

Aku berharap
Tak pernah melihat senyummu
Tak pernah mencium wangi rambutmu
Tak pernah mendengar suaramu memanggil namaku

Aku berharap
Tak pernah menceritakan masa laluku
dan menanyakan masa lalumu
Tak pernah membagi malamku dan mendengarkan kisahmu

Aku berharap
Tak pernah tersenyum untukmu
Tak pernah memimpikanmu
Tak pernah berharap kau akan menyembuhkan lukaku
02/09/2019
268 · Mar 2018
Sesungguhnya, Dirimu
ga Mar 2018
Aku kenal wajah itu
Pipinya merah merona
Saat kutanya mengapa
Biarlah dunia penuh warna

Aku suka senyum itu
Dari jauh penuh rahasia
Kudekati manis menggoda
Biarlah dunia tersenyum untuknya

Aku setia pada malam dan bintang-bintangnya
Izinkan aku berlama-lama menatap matanya
Kelap-kelip langit malam di kala siang
Biarlah kau dan malam
Menjadi milikku
14/03/2018
Kuhabiskan waktu menumbuhkan lagu-lagu sihir untuknya, namun menarik dirimu
253 · Sep 2017
Everlast
ga Sep 2017
Watching you
With everlasting affection
Even after the time came
To say farewell
239 · Jan 2018
Surga yang Berbeda
ga Jan 2018
Jika kau adalah pendosa
Maka genggamlah tanganku
Jangan lagi kau hitung waktu
Nerakalah tempat kita menunggu

Namun kaulah malaikat
Andaikan kau genggam tanganku
Sekalipun dinanti surga
Sekalipun surga,
kau dan aku
Surga yang berbeda
Melayanglah dengan anggun
Bawa aku pada surgamu
65 · Sep 2020
September
ga Sep 2020
Genggam tanganku malam ini
Untuk pertama kalinya
Sebelum September beranjak
Dan mungkin untuk terakhir kalinya

Ceritakan padaku rasa hatimu
Karena telah kau kuras habis isi hatiku
Tampaknya kau sudah lebih tahu
Sesal dan kebodohanku

Kugadaikan separuh hatiku
Aku mau sedikit tawa, senyum, dan waktumu
Tahukah engkau hati terasa lebih berat saat terbelah dua
Semoga kau kembalikan nanti padaku

September segera berlalu
Kenapa tak kau kecup saja bibirku
Untuk pertama kalinya
Dan mungkin untuk terakhir kalinya
1/09/2020

— The End —