Submit your work, meet writers and drop the ads. Become a member
NURUL AMALIA Aug 2017
Disini aku masih di bawah langit milik bumiku
Tapi berbeda tempat dan aroma tanah
Aku merasa di atmosfer era abad pertengahan
Melihat banyak kastil dengan arsitektur tua
Pemandangan yang indah di Montmartre, sebuah kerajaan seni
yang siap memanjakan mataku seketika

Musim gugur menciptakan lukisan indah secara alami
Tempat itu seperti kanvas
Diciptakan oleh kuas ajaib anugrah yang kuasa
Meski Claude Monete dan Renoir sudah tidak ada lagi
Aku bisa melihat perpaduan warna cantik di musim gugur dengan mata telanjang
kuning, oranye, merah dan coklat
Lukisan yang begitu indah

Biarkan aku memakai jaket hari ini
Sebab udara membuatku cukup dingin
Aku berjalan-jalan di pedesaan Prancis
Pohon-pohon gugur di sepanjang jalan
ditemani oleh nyanyian burung yang menyemarakan hariku
Ini sudah waktunya panen
Aku menyukai labu di ladang
Memilih apel dan pir di kebun dekat benteng Talcy

Prancis seperti harta karun emas
Paris di musim gugur bulan ini
Menara Eiffel sudah menungguku
kali ini aku berjalan di atas dedaunan
Begitu renyah di bawah kakiku
Pohon maple di atas saya memayungi meski hari tak hujan
Daunnya yang tersentuh angin berputar-putar
Mengirim mereka untuk menari di udara
Sangat romantis
Aku sedang duduk di bangku kayu
Ah jika September tiba...
daisies May 2017
mereka adalah sebuah cerita
tapi bukanlah sejarah ataupun masa lalu,
bahkan mereka juga belum tentu
dari masa hadapan.
mereka adalah sebuah cerita yang
sedang berlaku pada saat ini juga,
tetapi di hayalan ku, di pikiranku.
mereka adalah "kita;" aku dan kamu.
kebersamaan kita akhirnya telah terwujud
meski hanya sebatas angan angan.
Aliya N Raissa Sep 2016
Jika malam berbicara
mengenai cintanya
terhadap rembulan
Tak perlu kau berkata lagi
melalui isyarat
ataupun senandung
Cukuplah diam
dan resapi
setiap kecupan
diantara angin malam
Dan jangan ganggu bintang
karena mereka nyaman
dan tenang dalam kejauhan
Biarlah malam yang melengkapimu
Menjagamu dalam tidurmu
Pengantar untuk segala mimpimu
Semoga Tuhan bersamamu
sampai fajar berikutnya
AM Mar 2016
sekarang ini, aku itu sedang bermimpi
ada sebuah wajah yang namanya aku amini
ditiap bisikan doa kepada bulan dan matahari
hingga seluruh semesta berhenti bernyanyi

aku bahagia lagi—kan sekarang ini ada kamu
yang mencintai aku tiap hari Minggu
jika benar ini mimpi, jangan bangunkan aku
karena aku butuh lebih banyak waktu

untuk memeluk tubuhmu lebih lama
untuk buatmu jatuh cinta dihari lainnya
dan
untuk membawa kamu ikut jadi nyata
Kilatan cahaya di pupilmu
Membiaskan triliun makna
Yang tertunda dalam klandestin malam
Namun kabut di antara asap metropoitan

Rangkaian mana yang harus kukonversi?
Di antara jutaan spektrum tentang harapan
Dan ribuan gelombang elektromagnetk yang fana
Akan segala mimpi yang menetes, menyublim hilang ditelan lara

Kau lihatkah kilatan cahaya di pupilmu
Di sela-sela kinerja korteks mengasosiasikan kisah kita?
Bangkitkan segala asa
Yang terkubur dalam dinginnya angin malam
Dan tenggelamdalam segelas kopi hitam
Terpendar dalam lampu jalanan, di antara asap metropolitan
Surabaya, 15 November 2014
Kepada Pemuja Semantik
Yang Takut Pada Biasnya Definisi
Termasuk
Rindu
“Kalau kau tak percaya karena Tuhan tak tampak, manifestasikan saja abstraksimu dalam sebuah tindakan yang membuatmu yakin bahwa permohonanmu akan sampai. Seperti menggantungkan tulisan doa-doamu dan menerbangkannya dengan balon.
Kau tahu itu bodoh, tetapi ada sesuatu yang lebih bodoh.
Yakni tidak mempercayai sebuah harapan,
Serta usaha orang-orang untuk menggapainya.”
Kepada Pengejar Mimpi;
dan doa apatis bagi siapapun yang menghina usaha
Ketika awan tak lagi biru
dan mawar tak nampak merah
Gemerlap neon di angkasa mengaburkan sisi moral serta logika
sinisme dan dosa duniawi tak lagi terhalau
dan pepohonan kering menyeruak
Angkasa menjadi saksi

Akan ada kesederhanaan
pemikiran kecil akan hidup di metropolis
belenggu takdir,
tangis serta tawa
larut dalam anggur hitam yang akhirnya luruh dalam hasrat memiliki

Menuju masa lalu,
berhenti,
angin pagi pun hilang,
bersama raja angkasa yang padam
langit membelah
turunlah tangga menuju puncak duniawi
merentang seluas tangan,
menggapai mimpi-mimpi sederhana yang hilang terbawa arus kering,
menusuk tanpa arti
Yang Terhormat
Pahlawan Yang Terkubur Derasnya Kapitalisme
Goldfish Apr 2015
kamu...
seperti kamar yang kamu tinggali...
seperti ruangan yang menjadi sejarah kita...
terbuka, tanpa sekat, tanpa jendela....

kamu dingin
tapi dalam pelukmu aku merasa hangat...
angin kencang atau hujan gerimis....
mana kamu peduli...
kamu bilang, "asal kamu disini, semua menjadi hangat"

kenapa kita berbeda?
kenapa ruanganmu lebih besar?
bukankah kita saudara?
bukankah aku adik terbaikmu?
lalu, kenapa aku tidak ingat masa kecilku disini?

ya, lagipula...
semua itu hanya mimpi...

— The End —