Submit your work, meet writers and drop the ads. Become a member
suara garau matang
mata coklat sayu memandang aku

misai nipis dan berkumis
seperti kamu dulu

hanya sekali itu
aku nampak lelaki mirip kamu..
moganya ada lagi rezeki
aku rindu bau laut
aku rindu kita
ringkas tapi dalam
adakah jari manismu sudah dihiasi permata
ataupun nama aku memang benar engkau lupa

surat aku tulis dengan suka
engkau tanya dari siapa
jangan begitu ... aku benar benar terluka
tidak pernah aku dapat
surat tulisan tangan yang ditulis ikhlas

tidak pernah aku rasa
indah beriringan di tepi pantai

tidak pernah aku lalui
hubungan manis yang lebihnya dari sebulan

yang aku dapat itu
pesanan ringkas pagi dan malam
itu juga hanya sebulan awalnya

yang aku dapat itu
berjalan bertepian di kaki lima
itu juga jika tiada mata yang peka

yang aku dapat itu
hubungan yang sederhana
itu juga aku ditinggalkan dek kurangnya rupa

hey gadis gadis beruntung
ceritakanlah kepada aku
tentang indahnya dicintai dengan sepenuh hati
sungguh aku juga mahu merasakannya nanti.
sungguh aku tidak pernah merasakan itu.
saat yang baru pergi meninggalkan aku
aku terduduk dengan penyesalan tentang mengapa aku pernah berputus asa mengejarmu dulu
mengapa aku menghapuskan segala peluang dengan sikap ketidakmatangan aku.

sehinggalah yang baru tiba
berikan aku cahaya dan perasaan yang baru
lalu dia juga tenggelam bersama janji
dan kembalilah aku kepada kita... lagi dan lagi.
satu yang pasti, kamu adalah selamanya aku akan kembali menangisi.
kerana mereka semua tidak akan pernah setaraf kamu.
Sajak-sajak ini bukan untuk memujuk kamu kembali
hanya sekadar aku habiskan sisa hati
memang aku menangis
memang aku meraung
tapi untuk kembali bersama kamu.. aku tak mahu.
Sahabatku,
buangkanlah XTC dalam darahmu
hembuskanlah asap nikotina dari peparu itu
lupakanlah si teruna, dia tidak kisah.

Sahabatku,
hiaskanlah kembali dirimu dengan warna merah jambu
yang kini diganti hitam.
kembalilah menulis puisi sunyi yang kini diganti kata makian.
lupakanlah si teruna, dia tidak kisah.

Sahabatku,
kalau dulu itu kamu minat benar bola sepak, sekarang yang bermain itu adalah kamu.
kalau dulu itu gadis dijadikan teman, kini gadis itu sudah jadi pasangan.
kembalilah meratapi teruna, aku tidak kisah.

Sahabatku,
aku kadang kadang menyalahkan tempat baru mu, cara mereka menjaga kamu hingga jadi begini
aku sedar sekarang, bukan salah mereka tapi aku yang tidak pernah tanyakan khabar kamu.
kembalilah meratapi teruna, aku tidak kisah.

Sahabatku,
ini rangkap terakhir aku janji.
sudikah kamu bersama aku ke pasir tengkorak
kita bina istana pasir, walaupun tidak setanding aset yang kamu miliki sekarang.
Sekurangnya, waktu dulu lebih cerah, lebih bahagia.
Kembalilah kepada aku, aku rindu.
aku berduka empat tahun mengejarmu,
saat aku rasa aku sudah makin dekat,
dia pula hadir dan rampas semua.

empat tahun untuk aku menjadi sekadar kawan,
dua bulan untuknya untuk bawa kamu keluar makan.
sayang,
sungguh aku tidak lagi merindukan kamu,
juga aku rasa, cinta aku tiada lagi untuk kamu.
hanya yang tinggal kekecewaan aku kepada kamu.
aku menangis kecil hati.
aku tak mahu dengar kau rindu
aku benci sekali dengar kau menderita
kerna cukup kita berdua tahu
perpisahan itu kamu yang minta.
Next page