Submit your work, meet writers and drop the ads. Become a member
Diska Kurniawan  May 2016
Takut
Diska Kurniawan May 2016
Dengarkan ketika kau merasa takut,
akan semua ketulian,
Gosip dan kata-kata tak bermakna,    
Semua berita peperangan
Maupun musik tanpa nada.
Telingamu seharusnya takut.

Lihatlah ketika kau merasa takut,
akan semua kebutaan,
Kebajikan yang munafik,
Imajinasi yang berlebihan
Terlebih jika kau tampik
Matamu selayaknya takut.

Ucapkan ketika kau merasa takut,
akan semua puisi dan syair,
Mantra yang mereka panjatkan,    
pada setan dimana mereka lahir
Semua bisu yang kau nyanyikan
Bibirmu seharusnya takut.

Cintai ketika kau merasa takut    
akan semua iba dan nestapa,
Mabuk dengan segelas kasih,
Mereka yang bertelanjang jiwa
Sehingga matipun tertatih
Hatimu selayaknya takut

Pikirlah ketika kau merasa takut
akan semua yang dungu,
dimana nuklir-nuklir itu mereka sesap,
dan kebijaksanaan para ***** dituju
Ketika para pendeta tergagap.
Otakmu seharusnya takut

Rasalah ketika kau merasa takut
akan semuanya yang berbentuk,
menyerupakan tawa dengan doa,
Yang menyayat hiruk pikuk
Derap dan tangis yang fana
Dirimu selayaknya takut
                                                                          
Maka biarkan aku berani
Karena kau hidup, dan aku tak punya diri.
Hiatus until the end of my fatigue.
Surya Kurniawan Oct 2017
Komedi yang kamu sukai
Haha hihi hangat ironi
Satir paling getir diantara syair-syair
Yang gamang dan anyir
Ayat paling menyayat diantara nubuat-nubuat
Kala nanti kamu dibaiat

Di halaman, mengepul gelembung
Berisi suara, jerit menderit
Masygul berlarat-larat
Sunyi senyap, tak berharap tertangkap
Seloroh yang kerap kau kudap

Tragis, tentu saja
Pantas, hatimu melecur
Panas cerita yang kau ulur
Mampukah dikebiri?
Jangan-jangan kamu puas melacur
Mengangkangi memori yang hancur
Kesana kemari
Menjilat rupa tak terhingga
Menggigil dalam persona mempesona

Tak seperti banyak cerita
Kamu hanya memamah hampa
Tiada terkira
Hingga kamu
Lupa cara bahagia
Semua jalan setapak akan bercabang, lama atau singkat, gema maupun lekat.
oshooney  Nov 2018
Puisi usang
oshooney Nov 2018
aku ini bagai puisi usang bukan?

yang kian terlupakan seiring berjalan nya waktu.

hingga akhirnya, dianggap telah lenyap dari bumi.

tapi sebenarnya, aku tidak benar-benar lenyap,

aku hanya sedang menghilang, dan tidak ingin di temukan.

bagaimana rasanya kini?
setelah aku mencoba tuk sembunyi.

adakah kau berbalik mencari?

hei, bahkan untuk sekedar melirik pun kau enggan bukan?

aku ini seperti tengah berharap kepada batu.
karna kamu akan tetap diam, dan tidak akan pernah berubah.

apa kau tahu?, puisi yang dulu kau campakkan,

kini telah berubah menjadi syair lembut yang mematikan.
—dari senja mu

— The End —