Submit your work, meet writers and drop the ads. Become a member
oshooney Aug 7
kita itu afeksi yang semu.
kita jatuh dan saling mengaduh.
kita ini sebuah kesalahan yang harus dibenahi.
ironinya, kamu dan aku tidak ingin membenahi kita.
hingga pada akhirnya, kita saling menyalah karna sudah jatuh pada afeksi yang semu.
kita sudah selesai sekarang.
©2019/06/16
agisya.
oshooney Aug 7
Bahkan, mimpi mu itu butuh ruang.
Ia lelah jika harus terus menggantung pada harap.
oshooney Aug 7
Setelah lihat status temanku, aku tersadar .
Begini tulisan di status nya "Karena takdir tak selalu sesuai rencana, itulah mengapa di setiap do'a ada semoga."

Semoga panjang umur, semoga sehat selalu, semoga cepat sembuh, semoga bahagia, dan semoga yang lainnya.
Kita semua itu berharap pada satu hal,
yaitu berharap agar sesuatu yang kita inginkan bisa terwujud sesuai rencana.
Terlepas dari adanya takdir yang sudah mengatur semuanya menjadi sedemikian rupa.

Semoga kata semoga yang dipanjatkan bisa terwujud tanpa ada kendala di perjalanan nya.



Semoga bahagia.
oshooney.
07/08/19
oshooney Nov 2018
aku ini bagai puisi usang bukan?

yang kian terlupakan seiring berjalan nya waktu.

hingga akhirnya, dianggap telah lenyap dari bumi.

tapi sebenarnya, aku tidak benar-benar lenyap,

aku hanya sedang menghilang, dan tidak ingin di temukan.

bagaimana rasanya kini?
setelah aku mencoba tuk sembunyi.

adakah kau berbalik mencari?

hei, bahkan untuk sekedar melirik pun kau enggan bukan?

aku ini seperti tengah berharap kepada batu.
karna kamu akan tetap diam, dan tidak akan pernah berubah.

apa kau tahu?, puisi yang dulu kau campakkan,

kini telah berubah menjadi syair lembut yang mematikan.
—dari senja mu
oshooney Nov 2018
Ibarat bintang, mungkin kau adalah polaris bagiku.
Sang petunjuk arah, kala aku sedang tersesat.
Sebagai pelipur lara akan harapan dan impian yang telah tergerus keadaan.
Bagiku, polaris juga sebuah tuntutan untuk mencapai impian dan harapan yang masih tersisa.
Namun, polaris tidak selamanya akan jadi bintang utara.
Akan ada masanya, kau digantikan oleh bintang bintang yang lain.
Aku terlalu terhanyut dalam pesona mu.
Hingga aku lupa, tidak akan ada yang abadi.
Bahkan polaris sekalipun.

— The End —