Submit your work, meet writers and drop the ads. Become a member
Namu Nov 4
Umur berpihak dengan raga
menahan gejolak membara jiwa
umur menggengam hati dan berdoa
"tuhan, jangan kau membuatnya buta
mengejar idealisme, terkekang fatamorgana.
kembalikanlah ia,
ke mana hidup menuruti realita."
umur makin takut melihatnya
mendobrak dinding bata
batasnya dengan dunia
"Tiada guna,
di luar sana
kau hanya akan binasa,
ku hanya memiliki cinta
dan ku tak ingin kau kecewa..."
"Bukan cinta bila tangisan
membanjiri mata,
bukan kasih jika wilayah ditempa
membatasi ruang bermuara
semua perilaku hina padaku tertimpa
ku terima dengan hati leluasa
tanpanya ku tak akan bermetamorfosa
jangan kau berlara-lara
melihat juangku yang remaja
kekacauan ini indah
membuatku merasakan untuk kali pertama
hidup tiada kesempatan kedua."
tempat aku bukan di atas pentas
cuma disebalik tirai

semua rangkap ini tidak patut dipersembahkan
hanya bagi menemani mereka yang senasib

tidak, ini bukan bakat
tapi coretan perasaan

peluang bukan tidak mahu aku rebut
cumanya tidak mahu nama terkotor

engkau tidak tahu lagi untuk siapa aku mulakan puisi
cukuplah nama dihina sekali
- walaupun cinta aku suci
Namu Sep 21
Kaulah kenangan di langit tinggi
Bersinar terang tanpa mengetahui
Ada manusia menatapmu di bumi
menawarkan tangannya bukan memberi
meminta hangatmu walau tak berarti
Hanya doa yang bisa ia ucapkan dalam hati
Mari berjumpa lagi walau hanya sebatas mimpi
Kadang bingung kalau mau bikin puisi translate yang bahasa inggris. Ujung-ujungnya beda banget dari yang dibayangkan wkwk. Terima kasih red velvet telah memberi ilham.
Namu Sep 5
Kau
Ucapanmu membisukan
mengantar banyak tafsir secara simultan
membuat nalarku rentan
dengan sakaunya khayalan
Kepalaku dulu mengambang di tengah awan
dan kini kau meluncurkannya ke bulan
Aku?
Namu Aug 2018
Tertera kah di alam
bahwa hati manusia tenggelam
tak mampu menghirup tenang,
mengambang, hanyut dalam tegang
membusuk takut
menjalani hidup
Halo jiwa yang tersesat

— The End —