Submit your work, meet writers and drop the ads. Become a member
Ingin aku menjerit
Mahu aku hebohkan pada semua
yang selama ini cinta aku
tidak bertepuk sebelah tangan
tapi apa gunanya
cinta aku sudah tiada lagi di dunia.
adik kamu jelaskan perasaan kamu kepadaku sewaktu aku melawat hari perkebumianmu kelmarin.
Kalau saja kau sempat.
Pandang,
bagaimana mulut ini bisa saja menegur,
tersenyum?
Tapi otak membeku bungkam bagai impuls macat karena motor neuron salah menghantar ke jalur yang tak seharusnya

Aku coba pulang,
balik bak kala kau amati
sosokku yang periang dan sayang
Bukannya aneh waktu dulu semua lihat ku dan kamu serupa kawan tanpa ada salah tingkah didalamnya

Ceritakan sekali lagi bagaimana diriku yang dulu
Agar aku kembali,
jadi kita,
aku yang mudah,
kau yang tak ada apa-apa.

Tiap pertama bertemu,
doaku kutak lagi buat kesalahan yang sama.
Semata-mata memang karena,
kau teman yang begitu berharga.
Seorang teman bercerita, bagaimana sulitnya menjaga tingkah di depan orang yang kita kagumi. Saat bertemu, terkadang bisa tertawa berlebihan atau acuh tak acuh sehingga dikira angkuh. Ya itu namanya cinta. Debarannya jauh lebih dahsyat dirasa dari apa yang terlihat dari luar. Sampai saat ini pun aku tak tahu solusi untuk ini semua. Ya nikmati saja.

— The End —