Submit your work, meet writers and drop the ads. Become a member
Jun 2019
Matahari bersembunyi dibalik langit kelabu dan tergantikan oleh awan mendung. Angin berhembus horizontal, mencium kulitku, dan meninggalkannya gemetar. Atmosfir yang hangat dan dekorasi cakrawala biru seketika berubah menjadi udara dingin yang mencekam. Melodi rintik air hujan dan kilatan petir mengambil alih langit kelabu kala itu.

Aroma tanah yang terhantam rintik air hujan sedaritadi terus mengingatkanku terhadap apa yang telah aku lalui bersama hujan. Terdapat lagu dalam melodi rintik air hujan, akan terasa jika kamu sedang merindukan sesuatu.

Kemeja milikmu masih aku kenakan. Bertanding dengan dinginnya atmosfir kala itu. Kamu menang. Aku hangat.

Aku bisikkan beribu-ribu harapan dan rahasia kepada cakrawala mendung nan kelabu.

Sampaikan pada hujan, aku berterimakasih.
tulisan ini disponsori oleh dewa perang yang terus menderu didalam kepalaku.
Alya Adzkia
Written by
Alya Adzkia  20/F/Indonesia
(20/F/Indonesia)   
607
 
Please log in to view and add comments on poems