Submit your work, meet writers and drop the ads. Become a member
Apr 27
jakarta jumat malam pukul satu lebih empat puluh tiga,
aku menyusuri sejuknya kota jakarta sehabis hujan.
semua tenang
seakan-akan sepi menyelimuti lembabnya jalanan,
seakan-akan semuanya sepi dan dinginnya menusuk,
seakan-akan semuanya tidak pernah cukup,
seakan-akan semuanya tidak akan pernah terjadi,
aku egois, sampai-sampai aku tidak pernah memberi tahu mu tentang ini
begini, bagiku kau adalah nirwana terindah.
sayangnya, kau bukan rumah yang aku cari.
it wasn’t paradise, it wasn’t paradise, but it was home
Written by
dead ophelia  19/F/Jakarta, Indonesia
(19/F/Jakarta, Indonesia)   
  707
   lillium
Please log in to view and add comments on poems